Clock

Pembantu Rumahku.

Nor pembantu rumah.
 Pembantu rumah baru ku memang muda lagi sekitar umur 24 tahun. Isteri ku yang cari. Cantik sederhana, body cute, tinggi cukup macam isteri aku. Buah dada yang menarik, punggungnya yang mengancam, sedap mata memandang.

Pada mulanya macam biasa. Tak ada apa-apa berlaku. Hampir 3 bulan ianya bermula cara tak sengaja. Rumah memang bersih sejak Nor jadi pembantu. Isteri aku nampak puas hati. Dah mula pecaya sungguh. Aku pun tak terlintas nak buat apa-apa, maklum anak-anak semua ada kira dah besar jugalah.

Isteri aku ni memang cukup jaga badan. Selalu pergi urut. Paling tak pun dalam dua minggu sekali urut kat Selayang tempat dia urut. Biasanya jika pergi dia akan ajak Nor sama. Buat teman.

Aku ni jenis selalu balik lambat, keluar pagi balik pagi. Sejak seminggu dua ni aku dah mula terperasan yang Nor selalu renunga aku bila aku tengah tengok tv. Kebetulan aku memang ada nombor handpon dia.

Waktu tu jam 10.35 malam. Anak-anak dah masuk bilik, tinggal aku isteri dan Nor. Mata aku terserempak kat dia yang aku dah perasaan yang dia tengah tenung aku.Dia tergamam, terus masuk bilik.

“Bang mengantuk la… sayang masuk tidur dulu ya!”

“Iya lah,” aku jawab, “abang nak kasi habis cerita ni.”

Kebetulan malam tu aku cepat balik. Sorang-sorang aku mengadap tv. Otak aku terbayang wajah Nor. Eh.. lawa juga ya! Baru aku perasaan. Aku pun mula buat semakan, dengan baju tidur yang dia pakai buat aku terangsang.

Aahhh… aku cuba usik dia dengan sms. Aku pun sms.

“Nor.. you ok ke. nape tengok saya macam tu.”

Aku send. Aku tunggu. Tak jawab, mugkin tidur agaknya. Lepas 15 minit dia jawab.

“Nor ok. saja nak tengok. tak boleh ya.”

“Boleh tapi cara Nor pandang tu macam ada apa-apa aje,” aku balas.

Dan malam tu kami berbalas sms. Antara yang menaikan nafsu aku bila dia suka dengan aku, melalui smsnya.

“Nor minta maaf tak niat nak ganggu,” jawabnya melalui sms juga.

Malam tu dalam bilik aku main dengan isteri aku. Benar-benar terangsang. Aku membayangkan main dengan Nor. Suara isteri aku memang kuat aku enjut betul-betul, saja memang aku buat dengan harapan Nor dengar. Kebetulan bilik Nor sebelah bilik aku.

Hampir satu jam aku main dengan isteri aku. Macam-macam posisi aku gunakan.

“Bang sedapnya… bestnya… kuat lagi bang, hentak kuat bang! Aaaaa… sssstttt… sssuuttt…” isteri aku kesedapan.

“Puasnya bang malam ni. Selalu abang tak bagi yang macam ni. Bang sedapnya…”

Aku terus membayang muka Nor.

“Sayang sedap ya!”

“Bang.. batang abang kerasnya, jangan beri kat orang lain ya!”

“Ya sayang…” aku jawab aje.

“Ahahah… ahhh… uhhh… sssttt… bang sayang dah nak keluar… sedapnya bang. Bestnya. Lagi bang. Jangan berhenti. Hentak lagi bang, lagi bang....”

Aku teruss enjut lagi, bunyi air pantat isteri aku makin kuat. Aku pompa konek aku yang dah macam besi keluar masuk. Akhirnya adegan henjutan keluar masuk yang kuat dan enjutan yang semakin laju, kami sama-sama klimaks.

“Sayang… auu sedapnya…”

“Bang… bang… bang… ahhhhhhhh….”

Lepas solat subuh isteri aku nak lagi.

“Bangg nak lagi. Tapi pelan-pelan. Nor dah bangun…”

Memang lepas solat subuh Nor tak tidur lagi.

“Jom…” aku pun terus gomol isteri aku. Aku bagi maksima kali ni. Berdecit-decit katil aku, isteri aku dah macam-macm suara keluar dari mulut dia. Dia dah tak peduli dengan Nor yang sedang kat dapur.

Setengah jam kami sama sama klimaks. Aku terus tertidur.

“Bang sedapnya abang punya malam tadi dan pagi ni. Sayang nak pegi urut lah pagi ni, abang rehatlah. Sayang pergi dengan anak-anak.”

Isteri aku tau aku dah tak larat.

“Ok lah… hati-hati ya. Pukul berapa nak pergi?”

“Jam 9 nanti. Jam 11 baru siap. Nak minta urut seluruh badanlah...”

“Hah iya lah. Abang pun jam 11 nak keluar nanti.”

Aku pun terus tidur. Aku tersedar yang isteri aku dah nak pergi. Aku pura-pura tidur. Dia cium mulut aku.

“Bang… sayang pergi dulu dengan anak-anak ya!”

“Nor kemas rumah ya. Saya nak urut,” aku dengar isteriku bercakap dengan Nor.

“Iya lah…” jawab Nor.

Agak dah 20 minit, aku teringat Nor. Tetiba batang aku keras. Wahh kacau ni. Aku bangun ke bilik air basuh muka dan gosok gigi. Lepas tu aku talipon isteriku. Dia kata dah nak sampai Selayang. Jalan jem, mungkin lambat sikit balik nak belikan anak keperluan sekolah.

“Ok lah…” aku jawab.

Aku keluar bilik. Aku tengok Nor kat dapur masih dengan baju tidurnya. Berdebar debar jantung aku tetiba. Aku ke pintu depan nak pastikan pintu dah dikunci. Dari pintu aku nampak belakang Nor.

Punggungnya buat aku tak tahan. Konek aku mengeras gila, tak pernah aku rasa sekeras ni. Aku dan naik nafsu. Aku mendatangi Nor dari belakang, terus aku peluk dia dari belakangg. Aku peluk dia kemas-kemas dan aku cium leher dia.

Terus dia cuci tangan dia dan aku terus cium leher dia, telinga dia. Pelan-pelan aku pusingkan badan dia aku terus peluk dan terus aku cium pipi dia. Dia tak melawan, nafasnya mula kuat. Aku pegang muka Nor dengan kedua tangan aku. Aku tatap matanya, nampak matanya layu dan bibirnya terbuka sedikit.

“Nor.... emmm…” aku renung dan aku cium lembut dahi.

Aku sedut dengan nafas aku dalam-dalam. Aku cium bibirnya dan aku kucup pelan-pelan. Nor mula ada reaksi, dia mula memeluk aku perlahan sambil bibirnya mula ada reaksi. Aku sedut lidahnya. Nor juga mula sedut lidah aku.

“Nor... emmmm...maaf Nor, saya tak tahan tengok tubuh Nor yang seksi dan mengiurkan ni...”

“Emmmm…” cuma itu yang terdengar. Habis seluruh muka Nor aku ciumm, langsung aku cium lehernya yang bersih dan putih. Halusnya dan wanginya badan Nor. Dari leher terus aku cium ke bawah lagi, ke lurah buah dadanya. Aku cium kiri kanan teteknya. Tegangnya dan pejal betull.

“Nor...”

“Iya...” antara dengar dan tak dengar suara Nor.

Dengan bersandarkan kitchen kabinet aku terus tekan badan aku kat Nor. Batang aku memang dah cukup keras sangat.

“Masuk bilik jom!”

Nor mengangguk aje. Aku pimpin dia ke bilik dia. Sampai dalam bilik aku buka butang baju tidur dia. Uhh terkejut aku, indahnya buah dada minah Indon ni, putih, pejal, montok putih, geram aku, terus aku sembamkan muka aku kat lurah teteknya.

“Aaahhhhh…” Nor mendengus.

Aku terus buka kancing baju dalam Nor. Putingnya kemerahan.

“Nor... cantiknya badan Nor. Untungnya sapa jadi suami Nor ni...”

Kemudian aku cangkung sambil aku cium dari teteknya sampailah ke pusat. Aku terus nak buka seluar dia.

“Jangan… Nor takut lah..” suaranya antara dengar tak dengar aje.

“Nor nak takut apa?”

“Takut la.. Nor tak pernah dan tak biasa...”

Perutnya putih licin kulitnya halus. Aku terus cium pantatnya yang masih berseluar. Aku cuba lagi. Dia masih tak mau. Aku bangun dan aku balun lagi tetek dia dan pelan-pekan aku baringkan dia. Aku tindih dia.

Uuuhhh… sedapnya berpelukan dengan baring. Kami bergomolan kejap, aku kat atas. Kejap Nor kat atas, kain aku dah terlucut dan aku dah bogel. Aku tekan-tekan kat kelengkang dia. Aku kucup Nor lagi. Tangan kiri ramas dada dia dan tangan kanan raba kelengkangan dia.

“Aaaahhh… jangan… jangan buka tuan. Norr takut.”

Aku dah tak peduli.

“Nor… tak ada apa nak takut kan. Kan kita aje yang tau.”

“Nanti kalau Puan tau mati lah Nor.”

“Sapa nak bagi tau. Ini rahsia kita berdua...” aku terus sondol dan cium leher dia.

“Aahhhhh….” Nor dah mula tak keruan.

“Tuan janjii tau! Jangan bagi tau Puan. Nor tak ada sapa-sapa kat sini.”

“Janji… saya janji. Nor pun janji jangan bagi tau Puan ya!”

“Ok. Ssssstttt….”

“Kenapa Nor? aku tanya.

Nor tak jawab, badanya dah meliuk lintuk kena serangan aku. Aku cuba tarik seluar dia. Aahhh…. Nor tak membantah. Akhirnya aku berjaya juga. Seluarnya dah aku campak. Dia tutup pantatnya dengan tangannya.

“Nor malu. Nor tak pernah,” terketar-ketar suaranya.

“Oohhh… cantiknya barang Nor,” memang cantik tembam dan nampak bulu penuh nipis kemas. Aku terus cium semaunya.

“Aahhhhh… ahhhhh…” suara Norr dah mula keluar.

Aku jilat di celah kanan dulu. Kemudian sebelah kiri pulak.

“Nor saya buka ya!”

“Sssssttt… ahhhh….” dia tak jawab.

Aku pun pelan-pelan tarik seluar dalamnya yang nipis cuma bartali, berwarna pink. Nor angkat pongongnya sikit untuk mudah seluarnya aku buka. Kini terpampanglah lurah yang amat indah depan mata aku.

Terpegun aku. Lebih kurang isteri aku punya. Aku rengangkan kaki Nor pelan-pelan. Mula-mula ditahannya. Aku terus jilat pehanya yang gebu putih mulus, pehanya padat berisi. Pelan-pelan Nor mula membuka kelengkangnya.

Aku apa lagi, aku cium semaunya. Aku jilat dari parit atas sampai ke bawah.Aku sedut-sedut kelentitnya. Aku julurkan lidah aku kat alur dia.

“Aaaahhhhh… ahhhh… sssstttt… uhhhhh…” macam udang kena panas Nor mengeliat-ngeliat.

Bertambah stim aku, konek aku makin keras sekeras-kerasnya. Bila aku sedut sedut kelentit Nor, terangkat-angkat bontot dia, makin cantik pemandangannya. Tetiba suara Nor makin kuat merintih kesedapan.

“Aaahhh… sedapnya... sedapnya…” rambut aku ditarik-tariknya dan ditekan kat pantatnya dan kakinya mengepit kepala sembil bontotnya terangkat-angkat. Akhirnya Nor klimaks.

“Sedapnya… ahhh… ahhh… sssttttt….” Nor longlai terus.

Aku terus merangkak ke badannya. Aku peluk kemas dan Nor peluk aku kuat sambil cium akuu semaunya.

“Nor…”

“Emmmm…” Nor mash pejam mataa.

Aku cium dahinya. Aku cium matanya. Aku cium keningnya. Aku kucup bibirnya.

“Saya sayang Nor lah. Nor sayang saya tak?”

Dia buka matanya layu. Dia senyum dan cium dan pelukk aku.

“Ya ke sayang Nor ni. Nor kan cuma pembantu rumah...”

Mendengar jawapanya, aku terus peluk-peluk Nor. Kami bergomol semula. Kami saling berciuman di semua tempat.

“Nor takutlah. Nanti Nor dikecewakan...”

Aku mula naik ke atas badan Nor. Aku tindih dia, tangan kanan aku meraba pantat Nor yang dah mula basah lagi. Ahhh... aku korek lagii dan aku pegang konek aku yang sangat keras ke bibir pantat dia. Aku buka kelengkang Nor. Aku main-mainkan kepala konek aku kat kelentit dia.

“Sssstttttt… ahhhh… jangan masukkan... ahh… ahh… ssstt…”

Aku terus gosok-gosok batang aku dari biji kelentit sampailah ke alur bawahnya. Air lendir Nor dah mula banyak.

“Nor…” aku bisik kat telinga, “Nor... saya masukkan ya.”

“Jangnlah nanti hilang dara Nor.”

“Nor memang tak pernah main ke selama ini?”

“Tak pernah…”

Makin ghairah aku dengar dia tak pernah main. Maknanya akulah lelaki bertuah yang ambil daranya. Aku menekan sikit konekmaku. Ohhh… memang sempit tapi nikmatnya. Baru hujung kepala aje dah sedap. Panas pantat Nor. Nor keraskan kakinya. Pelan-pelan aku tolak lagi masuk sikit lagi.

“Uuhhh… ahhhh…”

“Kenapa Nor? Nor rasa apa?”

“Nor takut...”

“Saya janji akan jaga Nor. Nor saya sayang. Nor cantiknya badan Nor,” aku kucup lagi Nor.

Kemudian aku tekan lagi. Nor peluk aku kuat-kuat, kakinya direnggangkan sikit lagi. Memang sempit betul. Aku tekan lagi.

“Aduhhh sakit. Sakit. Nor sakit. Nor tak mau.”

Aku terus cium telingnya sambil aku bisik kata sayang dan akan jaga dia. Aku tarik batang aku dan aku masuk lagi. Sorong tarik sorong tarik perlahan-lahan.

“Aahhh…. Sakitnya…”

“Nor sayang abang tak?” aku dah mula rasa sayang dan bahasakan diri aku sebagai abang.

“Nor sayang abangg tak?”

“Nor sayangg ab...ab..abang…” tersekat-sekat dan malu-malu dia nak sebut abang.

“Sayang panggil abang yang…” aku tekan kuat sikit dan masuk dalam sikit habis kepala konek da masuki kat pantat Nor dan terberhenti, macam ada penghalang. Dan aku tau inilah dara Nor.

“Oohhh Nor, abang makin sayang dengan Nor. Nor masih ada dara. Nor sayang…”

“Iya bang…”

“Nor punya, abang punya kan.”

“Iya banggg. Nor dah serahkan semua pada abang. Yang ini jangan bang. Setakat ni aje bang, yang tu untuk suami Nor nanti…”

Dalam berbisik-bisik tu aku terus sorong tarik konek aku.

“Kalau begitu abang jadi suami Nor ya. Nor mau tak?”

“Abang tak malu ke! Aahhh… ahhh… bang sakit banggg... macam mana dengan Puan... sakit bang… ssssssttt… uuuuhhh… ahhhhhh….”

Aku terus sorong setakat yang boleh dulu. Aku dah tekad. Dara dia mesti aku ambil. Aku buka kangkang Nor luas-luas lagi. Nor kejam mata dan aku tengok dah keluar air mata.

“Nor nangis sayang, menangis kenapa sayang?”

“Nor takut bang, macam mana masa depan Nor jika dara Nor dah abang ambil.”

“Sayang abang janji kita kawin lepas ini...” aku tekan lagi kuat.

Ahhh… memang ketat dan kebal sungguh. Aku belai Nor. Aku peluk Nor. Aku jilat mukanya. Aku tekan lagi.

“Bang… sakitt. Dah bang… sakit!”

Aku dah nekad, sambil aku belai, aku kucup mulutnya. Agak Nor dan tenang, aku tekan lagi, aku tarik lagi, aku tekan lagi, aku tekan lagi. Nor dah menangis, kasihan pulak aku tapi aku dah tak peduli. Apa jadi pun biar aku yang tebuk pantat daranya.

“Sayang bang.. bang aduh.. aduh sakit!”

Aku pun terus buat satu henjutan yang tak mampu lagi aku tahan, aku tekan semaunya…

Crussss..crusss..crussss...

“Abang sakit… sakit….”

Nor terus peluk aku sekuatnya dan kedua kakinya menjepit bontot aku dan…

Blusss… aku tekan habis sampai ke dasar terus masuk mampat bertemu pangkal peha aku dengan pangkal peha Nor. Nor mengelepar.

“Auuuuu sakit bang…” dan menangis.

Aku terus peluk Nor erat. Terus aku diamkan diri dan cium pipi kanan Nor, terasa panas airmatanya. Uuhhh… sedapnya lubang pantat Nor, sempit padat menjerut lembut.

“Sayangku…” belai-belai Nor. Aku makin sayang.

“Bang…” perlahan suara Nor.

“Iya sayang...”

“Abang dah ambil dara Nor. Abang jangan sia-siakan Nor ya!”

“Iya sayangku…” lihat Nor dah mula tenang.

Aku kemut-kemut konek aku, terasa mengembang-ngembang dalam pantat Nor. Aku cuba gerak dan tarik.

“Bang... pelan-pelan bang. Masih sakit...”

“Abang pelan-pelan ya…” aku tarik pelan-pelan, tarik sikit, tolak lagi, tarik banyak sikit, tolak lagi.

“Aahhhh… ahhhh… mmm… bang… ussss… sssstttt….”

Aku cuba lajukan sikit.

“Bang… sakit…”

Aku dah tak tahan sedap dan nikmat sangat pantatnya. Aku tolak dan rendam. Aku dah mula rasa ada gerakan dan kemutan dari lubang dalam Nor.

“Sayang, sedapnya lubang sayang, sedap sempitnya.”

“Bang pelan-pelan dulu.”

“Ya sayang,” aku mula henjut pelan-pelan. Laju sikit. Laju lagi.

“Bang aduh bang… sakit! Aahhhhahhhh….”

Aku henjut lagi bila Nor dah tenang. Aku buka luaskan kangkangnya lagi. Sorong tarik, henjut pelan-pelan, laju pelan, laju.

“Ahhhhhhh sssssttttt bang sakit.. sedap bang… sedap… ahhh… ahhh.. ahhh…” tettiba badan Nor kejang dipeluknya aku kuat-kuat, diciumnya aku semau-maunya. Nor klimaks kali kedua.

Aku terus tekan dan benam ke dasar pantat Nor. Kuat kemutan pantat Nor.

“Ahhh… sayang, sedap sayangg. Nor puas tak? Sakit lagi tak?”

“Bang… bang… Nor puas bang. Sedapnya abang punya, keras, besar, panjang. Cuma masih sakit dan ngilu lagi bang...”

“Takpe sayang, kejap lagi hilang sakitlahh...”

“Nor sayang abang. Abang hebatlah. Untung kakak dapat abang,” Nor dah tak sebut puan lagi, dah sebut kakak.

“Bang… abang hanya untuk kakak dan Nor aje ya! Abang… Nor sedia puaskan abang, janji abang puas. Nor sakit takpe bang,” Nor terus belai rambut aku dan cium dan kucup aku, kemudian terasa dia kemutkan pantatnya.

“Sayang…”

“Bang sedap tak?

“Sedap sayang… lagi.”

“Abang, Nor masih tak tahu nak puaskan abang. Abang ajar Nor ya!”

“Ya sayang..” aku terus bersemangat kuat, terus aku tarik.

“Aahhhh… bang pelan-pelan ya! Sakit lagi…”

“Sayang dah bersedia kan.”

“Dah bang, lakukanlah bang.. Nor rela bang. Nor mau abang puas sepuas-puasnya dengan Nor.”

Aku pun henjut lagi. Mula-mula pelan, laju.. laju…

“Aahhhhhh… bang… sssstttt…. Ssss… ahhh… bang… sedap bang bang… sedap bang… bang sedap bang… lagi bang… lagi bang…. jangan berhenti bang… bang terus bang ahhhh ahhhh ah ahhhhh. Sayang abang… Sedap tak?”

“Sedap sayang, kemut kuat-kuat lagi sayang…” aku merasa satu kenikmatan yang amat luar biasa.

“Memang sedap bang, bang… ah ahhh ahh awww awwwww.”

Aku teruskan. Kedua kaki Nor dah tegak melepasi kepala aku. Aku jengah pantat Nor berlendirr dan bercamopur merah darah dara Nor.

“Oooo…. Bang, sedap… sedap… sedapnya! Kuat kuat bang! Lagi bang… Nor dah nak keluar lagi. Nor nak keluar sama dengan abang.”

Aku henjut selaju-lajunya. Aku hentak sedalam-dalamnya. Nor terus kemut, sedut.

“Aahhah… sedapnya Nor… sayang jom sayang… abang pun dah rasa…”

“Abangg lagi bang.. ahhhh… bang ahhhahhhahh…”

“Sayang.. bang sayang Nor..” kami sama-sama sampai, kami terdampar kelemasan. Kami berpelukan.Kemuncak kepuasan yang amat luar biasa.

“Bang dah lewat sangat ni, Nor belum kemas. Nanti kakak balik, belum siap.”

Kami mandi bersama.

“Bang pedih dan ngilu lagi. Habis cadar katil Nor penuh dengan darah. Bang darah! Abang ambil dara mahkota Nor.”

“Sayang, I love you.”

Masa mandi batang aku naik lagi. Aku mintak Nor tonggeng dan buat stail doddie.

“Aahh… ahhh,,, sedap sedapnya bang….”

Aku ayun lagi dari belakang. Pehh memang sedap dan nikmat main dengan Nor. Dalam 20 minit, kami sampai sama-sama untuk kali keduanya, aku semburkan air lelaki aku kat lubang pantat Nor.

Inilah pengalaman benar aku dengan pembantu rumah aku. Dan kami selalu melakukanya bila ada peluang. Kami sama-sama jaga line dan tak ada semua yang tahu.


2 comments:

  1. No komenlah, positifnya 'nor' beruntung kalau dapat keseronokan seks dari pasangan cuma soal halal haram shj yg masaalah. Seks bukan sekadar keseronokan tetapi satu keperluan. Sahabat2 yang ada masaalah batin jangan disimpan, kerana masaalah seks jika dipendam tidak akan larut seperti garam dalam air tetapi boleh menjadi barah dalam tubuh…. Saya pernah beberapa kali menghantar kawan berubat dalam kes nafsu, syahwat dan seks ke johor. Menurut Ustaz Adi Wijaya (perubatan traditional) yang tinggal di Kampong Belahan Tampok, Rengit, Batu Pahat dan mengajar di daerah pontian, masaalah lelaki/perempuan dalam soal seks & nafsu boleh timbul hari ini berpunca dari masaalah sikap, pemakanan, urat, darah, mental dan ilmu hitam / sihir. Walau bagaimanapun jangan lari dari qada’ dan qadar, penyakit itu takdir Ilahi, perlu usaha ikhtiar mencari penawar (ubat). Akhirnya pesanan saya, berhati-hati memilih pakar perubatan tradisional…http://my.opera.com/saharaaban/albums/show.dml?id=14706102

    ReplyDelete