Clock

Pakcik Bidin/Abang Bidin.

Fauziah yang dipanggil Gee (bukan penyanyi) oleh rakan-rakan sebayanya berhasrat mengumpul duit untuk membeli sebuah telefon bimbit seperti rakan-rakannya yang lain. Pelajar tingkatan tiga yang berusia 15 tahun itu meminta izin ibunya untuk bekerja membantu Makcik Leha yang mempunyai kedai jahit dan di samping mengusahakan membuat kuih raya dan kerepek pisang.

Satu bulan sebelum bulan puasa Gee mula membantu Makcik Leha kerana kedai jahitnya menerima tempahan yang berlipat ganda setiap menjelang hari raya. Gee akan membantu menjahit bahagian butang dan labuci. Kadang-kadang Gee diberi izin memotong kain mengikut lakaran yang telah dibuat oleh Makcik Leha.

Di sebelah malamnya pula Gee akan membantu Makcik Leha menguli tepung dan membuat kuih raya. Seperti tiap-tiap tahun Makcik Leha menerima tempahan yang amat menggalakkan. Kuih dan biskut Makcik Leha amat disukai oleh jiran-jirannya dan penduduk taman-taman perumahan berhampiran.

Kerana kerja yang makin bertambah maka Makcik Leha meminta Gee tidur di rumahnya. Kebetulan di rumahnya ada bilik kosong maka Gee tidak membantah pelawaan Makcik Leha selepas mendapat kebenaran dari ibunya. Makcik Leha yang sebaya dengan ibunya itu amat baik dan mesra dengan Gee. Makcik Leha malah menganggap Gee seperti anaknya sendiri.

Setiap pagi Gee akan ke sekolah dan hanya membantu Makcik Leha pada sebelah petang dan malam. Jika ada ujian dan terpaksa mengulangkaji, Makcik Leha tidak membenarkan Gee membantunya. Bagi Makcik Leha pelajaran adalah penting untuk masa depan Gee. Makcik Leha yang telah mengganggap Gee seperti anaknya sendiri berharap Gee akan menjadi seorang yang berjaya dan berjasa kepada keluarga dan negara.

Tinggal bersama Makcik Leha adalah suaminya Pakcik Bidin yang bekerja sebagai kontraktor binaan secara kecil-kecilan. Pakcik Bidin sungguhpun telah berusia lebih 50 tahun tetapi badannya masih tegap dan bertenaga kerana sentiasa bekerja keras di tapak binaan.

Bagi menguatkan stamina Pakcik Bidin kerapkali meminum air akar-akar kayu seperti tongkat ali dan menelan pil makjun. Gee kerap juga membawa bancuhan air ubat ini bila dia kelapangan. Gee sendiri menganggap Pakcik Bidin seperti ayahnya sendiri. Kerana keletihan membantu Makcik Leha, Gee masuk tidur awal pada malam itu.

Pada tengah malam, Gee tersedar apabila terasa ada tangan yang meraba peha dan meramas-ramas teteknya. Alangkah terkejutnya dia apabila membuka mata, Pakcik Bidin yang hanya berseluar pendek berada di sisi saya.

Gee yang amat terkejut cuba menjerit, tapi Pakcik Bidin lebih pantas menekup mulut dan mengucup bibirnya. Semakin kuat Gee meronta semakin kuat pula Pakcik Bidin memeluknya sehingga dia hampir kelemasan. Sementara itu tangan Pakcik Bidin sudah sampai ke seluar dalamnya. Walaupun Gee berusaha mengepit kuat pehanya, tetapi Pakcik Bidin berjaya juga menyentuh kemaluannya.

Selepas itu jari Pakcik Bidin mula menggosok dan mengorek-ngorek alur kemaluannya membuatkan dia mula terasa kegelian. Sambil itu Pakcik Bidin berterusan mengucup dan menghisap bibirnya tanpa henti. Bagi Gee yang pertama kali dijamah lelaki, tindakan Pakcik Bidin itu menimbulkan kegelian yang luar biasa dan terasa enak hingga dia akhirnya berhenti meronta.

Bila tiada lagi rontaan dari si gadis maka Pakcik Bidin berhenti mengucup bibir Gee. Dia lalu berbisik ke telinga anak dara tersebut supaya tidak membuat bising dan mengajak gadis untuk menikmati hubungan seks dengannya. Pakcik Bidin memang sudah lama geram dan ghairah terhadap gadis tersebut.

Gee yang bertubuh segar itu sekali lihat seperti gadis berumur 18 tahun. Tubuhnya telah berkembang sempurna sebagai gadis sunti yang sedang mekar. Pakcik Bidin sangat teringin untuk menikmati tubuh Gee yang montok itu kerana Makcik Leha isterinya sudah kehilangan nafsu akibat menopause atau putus haid. Sambil memujuk dan mengayat gadis muda tersebut, jarinya tidak henti-henti bermain pada alur kemaluan Gee membuatkan Gee sudah tidak mampu untuk berfikir lagi ketika itu. Jari-jari Pakcik Bidin semakin rancak mengerjakan kemaluannya hingga dia mengerang keenakan.

Pakcik Bidin yang berpengalaman kemudian melutut di hujung kaki Gee dan menolak kedua peha si gadis sehingga terkangkang. Dia memuji-muji kemaluan si gadis yang menurutnya sangat tembam dan menghairahkan. Si gadis hanya memejamkan mata kerana malu apabila buat pertama kalinya kemaluannya ditatap oleh seorang lelaki.

Tanpa lengah Pakcik Bidin terus menyembamkam muka dan menjilat-jilat kemaluannya. Perlakuan Pakcik Bidin itu membuat Gee tersentak dan hampir terjerit kerana kegelian yang teramat-amat sangat. Belum pernah Gee merasa geli dan nikmat seperti itu. Dia juga tidak menyangka perbuatan Pakcik Bidin menjilat-jilat dan sesekali memasukkan lidahnya kedalam kemaluannya memberikan kenikmatan seumpama itu.

Semakin kuat Pakcik Bidin menjilat dan menyonyot biji kelentitnya, semakin menggelegak nafsu dan ghairah Gee. Gee hanya mampu mengerang-ngerang sambil tangannya meramas-ramas bantal. Pakcik Bidin pun semakin laju menjilat kemaluan si dara tanpa henti. Gee dapat merasakan air yang banyak keluar dari kemaluannya hingga meleleh pada belahan punggungnya.

Tanpa dapat mengawal diri, kaki Gee mengepit kuat kepala Pakcik Bidin. Sambil menjilat itu, tangan Pakcik Bidin tidak diam sebaliknya merayap ke dalam baju Gee dan meramas-ramas buah dadanya. Sesekali jari Pakcik Bidin akan mengentel-gentel puting buah dada si gadis. Kombinasi kemaluan dijilat dan puting buah dada digentel-gentel membuatkan perasaan ghairah Gee memuncak-muncak tanpa dapat dibendung lagi.

Selepas beberapa ketika, Pakcik Bidin berhenti dari menjilat kemaluan Gee. Dia lalu berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang dipakainya. Gee dapat melihat dengan jelas, batang kemaluan Pakcik Bidin yang agak besar dan panjang itu. Kepalanya mengembang seperti kudup cendawan belum kembang seperti yang selalu Gee kutip bersama neneknya di atas busut waktu lepas hujan. Cuma bezanya kepala kemaluan Pakcik Bidin hitam berkilat, manakala batangnya besar, hampir sebesar hujung lengan Gee. Sementara pangkalnya pula dipenuhi dengan bulu-bulu hitam yang berserabut.

Pakcik Bidin mengarahkan Gee duduk di atas katil. Pakcik Bidin berdiri menghala ke arah Gee. Dia menghalakan batangnya ke muka si gadis dan meminta Gee menghisap tongkat saktinya itu. Gee cuba mengelak dan menggeleng kepala. Dia belum pernah melihat kemaluan lelaki sebelum ini apalagi menghisapnya. Tetapi Pakcik Bidin terus memujuk Gee. Katanya tadi dia dah jilat kemaluan Gee dan Gee merasa teramat sedap, sekarang tiba giliran dia pula untuk merasa sedap.

Pakcik Bidin mengeselkan kepala kemaluannya pada bibir Gee beberapa kali. Lalu Gee memberanikan diri untuk membuka mulut. Mula-mula Gee menjilat-jilat sedikit kepala kemaluan Pakcik Bidin. Rasa payau semacam aja. Namun apabila kepala kemaluan Pakcik Bidin semakin basah oleh air liurnya, Gee mula rasa seronok.

Tambahan pula tangan Pakcik Bidin masih mengentel puting buah dada saya, membuatkan Gee stim kembali. Akhirnya Gee memasukan kepala kemaluan Pakcik Bidin ke dalam mulutnya dan mula menghisap seperti menyonyot coklat lollipop kegemarannya. Perbuatannya itu membuatkan Pakcik Bidin menyeringai keenakan. Mulutnya bersiut-siut mungkin menahan kesedapan. Sesekali Pakcik Bidin mencengkam rambut dan menyorong tarik kepala Gee supaya menghisap kemaluannya dengan lebih laju lagi.

Gee dapat merasakan kepala kemaluan Pakcik Bidin mengembang dan berdenyut-denyut dalam mulutnya. Dia dapat mendengar Pakcik Bidin mengeluh kesedapan sambil memuji-muji kehandalan Gee menghisap kemaluannya. Kata-kata Pakcik Bidin itu membuatkan Gee lebih bersemangat dan hilang perasaan malu. Apa yang dia rasai ketika itu hanyalah kesedapan dan kenikmatan semata-mata.

Pakcik Bidin kemudian menarik tangan Gee dan menyuruh Gee memegang batang kemaluan dan telurnya yang agak lanjut terbuai-buai dicelah kelangkangnya itu. Oleh kerana perasaan ghairah yang terlalu memuncak pada ketika itu Gee tidak langsung membantah dan hanya menurut apa-apa sahaja kehendak Pakcik Bidin. Lebih kurang 20 minit Pakcik Bidin menyuruh Gee menghisap batang kemaluan lelaki itu sehingga Gee terasa mulutnya kebas.

Pakcik Bidin kemudian menanggalkan pakaian Gee sehingga bogel dan menyuruhnya berbaring di atas katil. Gee tidak membantah. Tuntutan nafsunya membuatkan dia menyerah sepenuhnya dan sangat teruja menanti tindakan seterusnya dari Pakcik Bidin. Walaupun sesekali terdetik perasaan bimbang di hatinya takut kalau-kalau Makcik Leha terjaga, tetapi desakan untuk merasai kenikmatan selanjutnya dari Pakcik Bidin membuatkan dia terus-terusan pasrah.

Apabila berbaring, tanpa disuruh lagi, Gee terus mengangkangkan kakinya dan berharap agar Pakcik Bidin akan segera memasukan batang kemaluannya ke dalam lubang buritnya, kerana saat itu dia memang sudah tidak tahan lagi.

Bagi Pakcik Bidin lain pula ceritanya, dia masih belum puas bermain dengan kemaluan Gee yang tembam dan cantik itu. Pakcik Bidin kembali menjilat kemaluan Gee selama beberapa minit membuatkan Gee bertambah geli.

Pakcik Bidin kemudiannya menghisap dan menyonyot tetek Gee yang sederhana besar itu, tetek yang baru tumbuh. Sekali lagi Gee menempuh pegalaman baru. Kenikmatan yang terasa apabila lidah Pakcik Bidin bermain main pada puting teteknya dirasa hampir sama sedapnya bila buritnya dijilat.

Gee semakin kuat mengerang dan merengek. Mungkin mengetahui Gee sudah tidak dapat bertahan lagi, Pakcik Bidin naik ke atas katil. Dia mengangkat kaki si gadis sehinggakan tubuhnya seperti terlipat dua. Perlahan-lahan, Pakcik Bidin menggeselkan batang kemaluannya pada belahan kemaluan Gee yang sudah tersangat licin itu. Digesel-gesel agak lama hingga Gee merayu-rayu agar Pakcik Bidin memasukkan batang keras itu ke dalam lubangnya yang miang dan gatal-gatal.

Setelah puas, Pakcik Bidin mula menekan kemaluannya memasuki alur kemaluan Gee sedikit demi sedikit. Gee yang menanti saat itu semakin berdebar kencang, kerana sebelum ini dia pernah mendengar cerita dari kawan-kawan, orang perempuan akan merasa sakit apabila pertama kali disetubuhi lelaki.

Namun ternyata Pakcik Bidin yang telah berpengalaman itu sangat arif tentang hal tersebut. Dia menekan kemaluannya masuk sedikit demi sedikit sambil terus bermain-main dengan kemaluan Gee terutama pada bahagian biji kelentit yang sensitif itu.

Justeru itu bagi Gee, dia hanya merasakan sedikit kesakitan sahaja sewaktu pertama kali kemaluan Pakcik Bidin yang besar itu memasuki kemaluanya yang ternyata masih sempit. Rangsangan yang cukup dan berterusan keatas kemaluannya sehingga mengeluarkan cairan kelembapan yang banyak turut dapat membantu mengurangkan kesakitannya.

Gee hanya merasa sedikit kesakitan sahaja, selepas itu, sedar tak sedar batang kemaluan Pakcik Bidin sudah hampir terbenam keseluruhannya di dalam kemaluan gadis muda tersebut. Gee terdengar Pakcik Bidin mengeluh dengan agak kuat sewaktu berjaya memasukan kemaluannya ke dalam kemaluan Gee. Gadis remaja dapat merasakan kemaluan Pakcik Bidin berdenyut kencang seperti terkena kejutan letrik. Kali ini Gee pula yang memberikan isyarat supaya Pakcik Bidin memperlahankan sedikit suaranya. Pakcik Bidin berasa bangga kerana mampu merenggut perawan si gadis.

Gee menggelengkan kepala apabila Pakcik Bidin bertanyakan adakah dia merasa sakit. Pada ketika itu denyutan dari kemaluan Pakcik Bidin membuatkan rasa kesakitan beransur hilang, sebaliknya keghairahan Gee naik memuncak dan berharap supaya Pakcik Bidin segera menghayunkan kemaluannya. Gee menggerakan punggungnya ke atas dan ke bawah.

Pakcik Bidin faham kehendak Gee, Pakcik Bidin mulai menggerakan kemaluannya keluar masuk. Pergerakannya agak perlahan namun teratur dan konsiten. Sambil itu Pakcik Bidin menyuruh Gee mula mengemut-ngemut kemaluannya. Ketika itu Gee mula merasakan kenikmatan yang teramat-amat sangat. Air dari kemaluannya semakin banyak keluar membuatkan pergerakan kemaluan Pakcik Bidin bertambah lancar.

Sesekali Pakcik Bidin akan menarik kemaluannya sehingga kehujung dan menggeselkan kepala kemaluannya pada biji kelentit Gee. Dan kemudian dengan tiba-tiba pula dia menjunamkan kemaluannya ke dalam kemaluan Gee hingga santak ke pangkalnya. Permainanya itu membuatkan Gee makin bertambah nikmat sehingga tak terkata.

Pakcik Bidin juga sangat menikmati persetubuhan itu. Pakcik Bidin memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit ternganga sehinggakan air liurnya meleleh di hujung bibirnya. Tubuh Pakcik Bidin akan menggigil-gigil apabila kemaluan Gee mengemut kuat kemaluan Pakcik Bidin.

Gee amat menyukai permainan itu dan seluruh perasaan malunya telah hilang sama sekali. Tanpa silu, dia turut menggerakan punggungnya mengikut rentak permainan Pakcik Bidin. Apabila Pakcik Bidin menyorong kemaluannya masuk, Gee akan menolak punggungnya ke atas, hingga batang kemaluan Pakcik Bidin rapat terbenam dan apabila Pakcik Bidin menarik kemaluannya, Gee akan menngemut sekuat hati.

Oleh kerana kesedapan yang teramat sangat, tanpa malu Gee pula mengambil giliran memeluk dan mengucup mulut Pakcik Bidin sehingga orang tua itu tercungap-cungap di buatnya. Ketika itu Gee dah tak kisah apa-apa lagi, apa yang dia mahukan ialah kepuasan semaksima mungkin.

Semakin lama Pakcik Bidin menghayun kemaluannya membuatkan kenikmatan yang Gee rasai semakin membuak-buak. Sebagai orang yang penuh pengalaman, Pakcik Bidin sangat mengerti kehendak Gee itu. Lalu dia pun melajukan tujahan kemaluannya apabila merasakan kemaluan Gee semakin kuat mengemut-ngemut tanpa dapat dikawal lagi.

Pertama kalinya dalam hidupnya, Gee sedar dia makin menghampiri apa itu yang dikatakan kemuncak segala kemuncak kenikmatan dalam persetubuhan antara lelaki dan perempuan. Walaupun pada mulanya tadi ianya berlaku tanpa kerelaannya, dan lelaki yang hampir memberikan kemuncak itu sudah boleh di gelar datuk dari segi usianya.

Gee menggerakan tubuhnya semakin laju untuk menyaingi pergerakan Pakcik Bidin. Hingga satu ketika dia tidak lagi mampu bertahan, kemuncak yang dia dambakan telah tiba. Gee mengepit pinggang Pakcik Bidin dengan kedua-dua kaki sekuat hati sambil menolak tundunnya supaya kemaluan Pakcik Bidin terbenam sedalam-dalam yang boleh.

Serentak itu Gee merasakan ada cairan yang suam keluar dari dalam kemaluannya dengan disertakan rasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya dan tidak mampu dirungkaikan dengan perkataan. Tanpa disedari untuk mengelakkan suara rintihannya yang agak kuat, dia telah menggigit bahu Pakcik Bidin sehingga berbekas.

Selang beberapa ketika tubuhnya terkapar lesu dalam pelukan Pakcik Bidin. Dia tercungap-cungap cuba menelan air liurnya yang sudah kering akibat rintihan yang berterus-terusan sebentar tadi. Nafasnya turun-naik dengan agak kencang. Menyedari Gee sudahpun mencapai kemuncak, Pakcik Bidin berhenti menghayun dan membiarkan kemaluannya terendam dalam kemaluan si gadis selama beberapa ketika.

“Sedap ke Gee?” Pakcik Bidin berbisik di telinga Gee.

“Haa.. aahh. Sedap...” Gee bersuara tersenyum malu.

Selang beberapa minit,apabila nafas Gee kembali stabil, Pakcik Bidin bangun dari atas tubuh Gee. Dia memusing tubuh Gee sehingga tertiarap. Pakcik Bidin membalikkan tubuh Gee hingga menonggeng di atas lantai pula. Walaupun ketika itu Gee merasa keletihan yang teramat sangat, namun kehendak Pakcik Bidin tetap dituruti.

Gee pun terus menonggeng sambil terkangkang dengan kemaluannya ternganga menunggu tindakan seterusnya dari Pakcik Bidin. Pakcik Bidin memasukkan kembali kemaluannya ke dalam kemaluan Gee. Sambil mencekak pinggang Gee yang ramping itu Pakcik Bidin terus menghenjut dari belakang.

Walaupun sudah hampir satu jam bersetubuh, namun tenaga Pakcik Bidin boleh dikatakan tak luak langsung. Kali ini Pakcik Bidin menghenjut kemaluan Gee dengan penuh semangat. Mulutnya tidak henti-henti mengeluh dan mengerang. Sesekali Gee terdengar Pakcik Bidin berbisik betapa sedapnya pantat Gee.

“Oohhh.. ishh.. tak pernah pakcik rasa pantat seketat pantat kau Gee.”

Mendengar pujian Pakcik Bidin itu Gee pun terus mengemut kemaluan Pakcik Bidin sekuat-kuat hati dengan sisa-sisa tenaga yang masih tinggal. Semakin lama Pakcik Bidin menghenjut kemaluannya membuatkan keghairahan Gee kembali semula. Gee pun menggerakan punggungnya mengikuti rentak henjutan Pakcik Bidin.

Mereka sama-sama mengerang dan mengeluh silih berganti. Memang pada ketika itu kalau isteri atau anak-anak Pakcik Bidin terjaga, sudah pasti mereka dapat mengesan perbuatan dua insan tersebut. Tapi kenikmatan yang sangat mengasyikan itu membuat mereka hampir lupa diri.

Hayunan Pakcik Bidin semakin lama semakin laju sementara kemaluan Gee semakin becak. Hasilnya dalam kesunyian malam itu terdengarlah bunyi plop, plap yang ketara dan sangat mengasyikan. Gee mula merasakan kemaluannya kembali berdenyut-denyut seperti ingin sekali lagi memuntahkan laharnya.

“Geli, sedaplah pelir pakcik.”

Gee mula meracau, kata-kata lucah terpacul keluar dari mulutnya yang mungil. Malah kata-kata tersebut sangat disukai oleh Pakcik Bidin. Pakcik Bidin makin besemangat mendayung dan Gee pula semakin kuat mengemut. Kemaluan Gee semakin kuat berdenyut, seperti mahu pecah rasanya.

Tak sampai seminit selepas itu dia dah tak boleh tahan lagi. Sambil mengerang panjang dia mencapai kemuncak kali kedua pada malam itu. Kali ini ternyata lebih hebat kenikmatannya dari yang pertama tadi.

Serentak itu juga, Pakcik Bidin menghentikan hayunan, sebaliknya dia membenamkan kemaluannya serapat-rapatnya ke dalam kemaluan Gee. Mungkin kerana lubang kemaluannya yang masih sempit itu, Gee dapat merasakan dengan ketara kepala kemaluan Pakcik Bidin kembang kuncup beberapa kali sebelum terasa semburan cecair suam dilepaskan sebanyak beberapa das ke dasar kemaluannya.

Pakcik Bidin megeluh panjang sambil menyebut-nyebut nama Gee. Tubuhnya kejang dan bergetar-getar selama beberapa ketika. Begitu juga keadaanya dengan Gee. Hampir lima minit juga mereka saling berpelukan di atas katil itu walupun terasa tubuh mereka dibasahi peluh.

Kedua insan yang sedang dihentam gelombang nikmat itu hanya berdiam diri, tetapi beberapa kali apabila terasa kepala kemaluan Pakcik Bidin mengembang secara spontan Gee akan mengemutnya membuatkan Pakcik Bidin merengek-rengek kegelian seperti budak keci.

Selepas beberapa ketika Gee mula didatangi perasaan bersalah. Dia mula menyedari bahawa dia kini bukan lagi seorang perawan yang suci. Dirinya telah dinodai, mahkotanya di ragut oleh seorang lelaki tua yang selayaknya di panggil datuk. Perasaan malu dan kesalnya semakin menyelubungi hatinya. Dia menolak tubuh Pakcik Bidin dan mula menangis teresak-esak.

”Gee jangan risau, pakcik akan bertanggungjawab. Gee cantik, pakcik geram dengan Gee. Pakcik membayangkan pantat Gee yang tembam pasti sedap. pantat Gee memang sedap dan Gee pandai kemut.”

Pakcik Bidin berbisik lembut sambil tangannya mengusap-usap tundun kemaluan Gee yang masih lagi basah itu. Melihatkan Gee terdiam. Pakcik Bidin mencium pipi gebu Gee dan membelai mesra. Mendapat layanan sebaik itu membuatka Gee seolah dirinya terawangan di alam khayalan. Pakcik Bidin tersenyum lebar apabila melihat Gee mengangguk setuju sambil mengesat air matanya.

Selang dua malam selepas itu, sekali lagi Pakcik Bidin masuk ke bilik Gee dan mengajaknya melakukan hubungan seks kali kedua. Pada mulanya Gee berkeras menolak untuk mengulanginya, tetapi Pakcik Bidin ternyata begitu bijak memujuk dan menggoda hingga membuatkan Gee tewas dan menyerah jua akhirnya.

Begitulah keadaanya sehingga dua insan itu telah terjerumus jauh ke alam maksiat. Hampir setiap malam mereka mengulanginya dan menikmati kesedapan tiada banding. Pada mulanya menolak tapi sekarang Gee malah menjadi gian dan ketagih. Dengan rela hati Gee setuju untuk disetubuhi oleh Pakcik Bidin.

Gee mengakui Pakcik Bidin memang bijak memainkan peranan dalam memuaskan nafsu mudanya. Setiap kali melakukan hubungan seks dengannya, Gee betul-betul rasa puas dan seronok. Antara percaya dengan tidak panggilan telah berubah, Pakcik Bidin menjadi Abang Bidin dan Pakcik Bidin memanggil sayang kepada Gee.

Cikgu Nicky.

Sepanjang hayat saya, saya tidak pernah mempunyai hubungi sex dengan ciksu saya apatah lagi cikgu yang lain dari bangsa saya. Namun, pengalaman semasa saya dibangku sekolah ini adalah satu-satunya memori yang tersimpan dalam hati saya sehingga hari ini. Nasib saya baik selepas Tingkatan 5, saya dihantar ke sebuah sekolah berasmara penuh . Dalam sekolah ini, hampir semua pelajar adalah pelajar Melayu dan saya adalah pelajar Cina tunggal dalam kelas saya. Walaubagaimaman pun, saya tidak mempunyai masalah dalam pergaulan saya dnegan rakan sekolah mahu pun guru kelas saya, khususnya Cikgu Nick , seorang guru yang berkulit putih dan manis. Cikgu Nicky , seorang wanita Melayu dalam lingkungan umur 35 tahun adalah seorang graduan yang berkaliber. Caranya mengajar banyak menarik minat peljar dalam kelas saya. Beliau serious dnegan pengajarannya tetapi, hatinya lembut bagai sutera.Walaupun banyak budak kelas saya yang malas, tetapi, Cikgu Nikcy akan terus memberi rangsanan kepada mereak sehinggakan hari ini, kelas kamilah yang paling bayak ke Univeristi. Cikgu Nikcy tinggal lebih kurang 5 km dari sekolah. Selain dari sebagai "from teacher" saya, beliau juga guru yang incaj Kelab Kerjaya. Pada sutau petang, saya bersama klassmate lain berada disekolah dan Cikgu Nikcy ada aktiviti petang. Kebetulan pada jam 4.00 petang, kami semua habis aktibiti kami dan saya berjalan keluar dari kelas. Tiba-tiba saya nampak Cikgu Nikcy jalan keluar dari staff roomnya. Saya berilah salam kepadanya dan dia terus tanya saya suadh habis ke aktiviti saya. Saya pun jawab saya sudah habis aktiviti saya. Masa itu, saya pergi ke sekolah main bola dan dalam pakaian track bottom dengan T Shirt. Saya nampak cara dia tengok saya satu macam saja dan saya pun jadi tertarik kepadanya. Sebenarnya, bukan saja yang yang minat Cikgu Nicky ni. Cikgu lelaki lain serta pelajar sekolah ini semua minatnya kerana dia cantik dan baik. Tetapi sayangnya, kita dengar dia sudah khawin. " So, Alan, would you like to join me for a drink at home? I have something need your help at home" "No problem teacher, I am free now. Afterall, I need a drink badly". "Then jump into my car, I need to change and get something ready at home too" Maka, saya pun naiklah kereta Honda Civicnya.Dalam keretanya, bau air wangi menonjjolkan kewanitaannya. Saya suka bau air wanginya yang begitu "sexciting". Semasa dia bawa kereta, kadang kala dia tersentuh tangan saya semasa nak masuk gear dan saya jadi begitu gelisah. Dalam perjalanan 5 km itu, sempat kami berbual dan saling kenali diri dengan lebih detail lagi. Cikgu Nikcy ini sebenarnya mempunyai seorang suami yang buat bisnes. Dia ada seorang nak perempuan yang berumur 8 tahun tetapi tinggal dengan nenknya (mak Suaminya) .Kebelakangan ini, suaminya jarang balik dan katanya, dia saspek suaminya ada perempuan lain di Ibu Kota. Suaminya juga puteh dan katanya, adalah anak kacukan Cina juga. Cikgu Nikcy kata dia minat lelaki yang putih macam saya. Dalam hati saya, saya tertanya diri apakah yang dia tuju ni. Selepas sampai ke rumah bungalow setingkatnya,dia kata orang kerjanya ambil cuti dan tidak akan balik selama 2 hari. Oleh kerana esok adalah week end, dia rasa boring seorang . Dia minta bersihkan daunb-daun kering dibawha pokok sementara itu, dia terus mausk ke bilik air dan mandi. Saya sempat jengok bilik tidurnya . Biliknya kemas dan terastur. Saya minat wanita yang kemas dan teratur.Saya terus sapu smeua daun-daun keirng tersebut dan mula bakar daun keirng tersebut. I mula sweating dan T Shirt saya basah. Saya pun pecat T Shirt saya dan terpaparlah tubuh saya yang agak tegak yang penuh dnegan peluh tersebut. Selepas itu, saya terus ke dapur untuk dapatkan minuman, dan di sana, Nicky telah siapkan minuman air sejuk bagi saya. Dia pakai :short dengan T shirt labuh. Dari jauh saya terbau perfumenya dan saya jadi agak excited. Dia pun hulurkan gelas air itu, dan saya terus minum. Semasa saya minum, saya nampoak dia sednagn oerhatikan tubuh saya yang berpeluh itu. Nikcy terushulurkan saya tuala dan minta saya pergi mandi dalam bilik air dalam bilik tidurnya. Semasa sata masuk, air cond sudah di on dan saya terus keringkan peluh saya danmasuk ke dalam bilik mandi. Semasa saya mausk ke bilik mandi, sengaja saya tidak kunci pintu itu dan biarkan runag lebih kurang 1 kaki terbuka. Dari biliknya, jika dilihat dari atuy sudut, dia boleh lihat saya. Nikcy sebenar memang tengah perhatikan saya mandi. Dari air mukanya. saya tahu cikgu saya ini nak kan sesuatu, tetapi saya juga terasa takut kerana saya tidak pernah mengadakan sex dengan wanita Melayu, malah seorang cikgu pula. Semasa saya basahkan badan dan tengah sabun badan saya, Nikcy masuk ke bilik dan katanya nak serahkan shamppo kepada saya. Saya tutup mata saya dan hulurkan tangan untuk mabil shampponya. Saya terasa tangannya, dan tiba-tiba, dia terus mendkati saya dan pecat pakaiannntya. Saya rasa excited bercampur takut. Cikgu Nikcy mula mandikan saya sambil tangannya sabunkan batang saya. Batang saya sebenarnya sudah keras sejak saya masuk bilik mandi.Semasa sabun saya, dia geserkan buah dadanya dnegan badan saya menjadikan saya cukup stim. Kepala batang saya terus menjadi merah-merahan dan saya juga dakap dan peluknya. dengan geseran titiknya yang kian keras, saya dapati buah dadahnya begitu firm seklai bagi seorang wanita yang berumur 35 tahun. Bulunya yang hitam itu menutup farajnya dan kerinting. Dengan tubuh yang putih macam Cina ni, Cikgu Nicky yang berbulu hitam ini nampak begitu sexy. Saya tidak tahan lagi lalu saya kiss dia. Dalam kucupan itulah, saya merabanya dan saya terasa farajnya yang basah. Dia pula pegang dan lancap batang saya dehingga kan saya tak tahan lagi. Selepas bersihkan badan, kami terus keluar dari bilik mandi dan dia bedakkan badan saya. Saya juga terbau badannnya yang bersih dan itu menjaidkan saya lebih stim lagi.Selepas keringkan badan, kedua kmai telanjang dan kali ini, saya boleh lihat tubuhnya dengan jelas. Buah dadanya sederhana besar tetapi titinya hitam walau kulitnya puteh. Titiknya, kecil sikit dari buah anggur tetapi beridiri tegak kearah saya. Di bawah dadanya, tidak terdapat sebarang parut atau kedut kulit perutnya sama seperti anak dara yang tidak pernah hamil.Di bawah pusatnya, mula wujudnya satu tapak padang yang penuh dengan permadani hitam yang memenuhi padang enak tersebut. Di antara semak hitam yang penuh dengan bulu kerinting, wujudnya satau alur yang penuh dengan aliran air kasih yang tidak terputus alirannya. DIa terus baring diatas katilnya dnegan mengakat kedua kakinya sedikit atas terkangkang. Wah, indah betul pemandanagn farajnya yang begitu seksi sekali. Ini lah kali pertama saya lihat barang wanita Melayu. Inilah kali pertama saya jilat barangnya. Saya hulurkan lidah saya dan buat putaran ke atas punatnya yang merah merang itu. Dia pun terus mengeran dan.... "Ahhhhhhh....deeper...oh yes....deeper.....I like it Alan...." "dont stop babe-....dont stop......". " I am licking you.....oooooooh so nice Teacher...you are sweet....." "No....dont stop.....I need you.....need you badly inside there....' Saya terus main lubangnya dengan jari dan sekali kala jilat lubang buntoknya. Dia rasa geli dan terus bergerak badannya ke kiri dan kanan. Mukanya, terus menjadi merah dan cara dia sedup nafas menjadi begitu ketara sekali . Saya terus mintanya paling badannya dengan melutut cara doggy. Dari belakang, saya nampak pantatnya yang begitu sexy and airnya terus mengalir. Saya tidak tahan lagi dan terus masukkan batang saya yang tidka sunat itu ke dalam farajnya. Semasa kepala merah saya sentuh barangnya,Cikcu Nicky terus mengeran..."ooooohhhhbabe....so nice.....go slow.....I like it....". "Teacher...let me taste you slowly...it is so good to feel your pussy....down there....." "Common babe....go on....I cant stand it any more". sambil paling belakang cuba masukkan barang saya ke dalam barang dia. Waktu itu, saya tak tahan lagi dan terus masukkan batang saya secara perlahan-lahan..mulanya dengan se inci...main tarik masuk 2 inci......dan dia terus tolak punggungnya dan batang saya terus masuk secara penuhnya. Perasaan barang yang panas bersama air maninya yang basah itu menyenangkan perjalanan keluar masuk batang saya sehingga dia tidak tahan lagi... "Babe....do it....oh yeah....babe......." "Oh yes...fatser.....yes....you hit the right place......." dan apabila dia tak tahan lagi, dia minta saya baring di atas katil dan dia terus duduk cankung diatas dengan muatkan batang saya dalam farajnya. Cara dia berkuda adalah professional. Saya juga boleh tahan kerana dia bukan perempuan pertama saya.sejak sekolah menegah lagi saya sudah kerapa ke Golok main perempuna Siam tapi ini adalah kali pertama saya. Dia mengerakkan badannya ke hadapan dan ke belakang,. Setiap kali titit punatnya tergeser dengan batang saya, air maninya melimpah dan dia mengeran..... Cara wajahnya bertukar dari sedap sehingga macam dia tengah derita (sebenarnya dia klimax) menjadikan saya lebih excited. Tak lama kemudian....Cikgu Nikcy pun lafaf....."aaaaah....babe......so nice.....hold on....I am coming........ " "Oh yes baby....I am coming......oh yeah.....not onbly once.....I am coming......many times....mutiple climax....." Selepas dia klimax, saya pun baringkan dia semula dan terus kan jolokan saya sehingga saya tak tahan lagi, terus pancut dalamnya. Saya tak takut nak pancut dalamnya kerana Cikgu Nick confirmed dnegan saya dia makan pil. Selepas itu, saya tidak balik petang itu. Cikcu Nicky masakkan makakan simple untuk dinner kami bersua. Dalam dinner itu lah, kami banyak menukar maklumat mengenai diri kami. Konon nya, dia sudah mula perhatikan saya sejak hari pertama saya masuk sekolah ini 3 bulan dulu. tetapi, dia malu nak ambil langkah pertama kerana saya seorang pelajar Cina.Datuk dia juga seorang Cina convert dan itulah sebab dia puteh. Dia minat orang yang putih macamnya dan kebetulan saya lah pelajar Cina dalam kelasnya, maka, saya diberi perhatian lebih. Sekarang saya sudah tamat Universiti dan Cikgu Nicky maseh ajar disekolah itu lagi. Setipa kali cuti semester, saya maseh melawat rumahnya lagi dan pertalian ini mashe dikekalkan sehingga hari ini. Saya dengar dia sudah cerai dengan suaminya. Tetapi, dia tetap perempuan Melayu pertama saya. Walaupun umurnya sudah meningkat sekarang, badannya maseh sedap dan kami akan teruskan hubungan ini sehingga......sehingga bila-bila masa.


Kak Rosnah.

Di bilik Mira, Rosnah asyik membaca. Mira lama sudah dibuai mimpi. Helai demi helai, hinggalah tiba babak itu. Matanya terbeliak. Rosnah membaca perkataan demi perkataan dengan asyik. "Hmmm ..." rungutnya sendiri sambil menggusap celahan pehanya. Usapan sekakin galak. Matanya terpejam, buku diletakkannya. Kini, kedua-dua tangannya mengusap lurah subur itu. Rosnah kini khayal. Pagi-pagi lagi Salim bangun. Setelah diyakini bahawa pagi Isnin itu ibu bapanya telah keluar bekerja serta menghantar adiknya, Mira ke sekolah, Salim turun ke tingkat bawah dengan membawa VCD yang disewanya semalam. Sebelum itu, dia membuka pinu bilik Mira dan Rosnah dilihatnya sedang nyenyak tidur di samping anaknya. "Peluang baik," bisik hatinya. Salim membuka suis TV dan VCD Player dan memainkannya. Dia yakin dapat menonton tanpa gangguan apatah lagi setelah melihat sepupunya sedang nyenyak tidur. Salim fikir tentu Rosnah tidak akan bangun awal setelah membaca novel hingga pagi. Filem Inggeris yang ditontonnya itu benar-benar membangkitkan nafsunya. Setiap aksi diperhatikan dengan khusyuk sambil jemarinya mengusap dan membelai senjata sulit miliknya. Adegan hisap-menghisap, jilat-menjilat dan terjahan bertalu-talu ke lorong nikmat amat mengasyikkan. Senjata milik lelaki dikulum hingga ke pangkal oleh si wanita dan disusuli dengan tusukan kemaluan lelaki melalui lubang kemaluan wanita itu memuncakkan nafsu Salim. Sambil menonton, Salim berkhayal sendiri yang dialah lelaki itu. Akhir sekali cecair pekat keluar dari kemaluan lelaki dan ianya ditadah dengan mulut wanita serya menjilat dan menelan cecair pekat tersebut. Lalu keduanya terkapar keletihan. Kini masuk ke babak kedua, lain hero, lain heroinnya. Jalan ceritanya sama. Di pertengahan cerita, Salim berasa hendak buang air kecil lalu meninggalkan TV untuk ke tandas tanpa ditutupnya. Setelah selesai, di kembali semula ke ruang tamu untuk menyambung semula tontonan, tetapi alangkah terkejutnya Salim apabila mendapati sepupunya, Rosnah tercegat berdiri di depan TV memerhatikan adegan berahi itu. Rosnah memandang Salim. Salim kaku, kelu! Tidak tahu apa yang patut dilakukannya. Rahsianya bocor. Dia dapat membayangkan apa yang akan terjadi jika Rosnah melaporkan perkara ini kepada ibu bapanya. "Hah! Buat apa ni?" sergah Rosnah. "Cerita macam ni kau tengok ye!" "Tolonglah Kak Ros," rayu Salim. "Tolong jangan bagi tau ayah." "Takde! Kau tengok cerita kotor." "Please .... " rayunya lagi dengan menunjukkan muka selebet meminta simpati. Rosnah diam sejenak. Dia terus memandang Salim yang tertunduk membisu. Adegan di TV terus menunjukkan adegan memberahikan. Mata Rosnah terpaku apabila melihat bahagian bawah anggota badan Salim yang hanya berseluar pendek sahaja, tidak memakai seluar dalam. Senjata Salim yang menegang itu membuatkan seluarnya tertonjol ke hadapan. "Wow!" bisik hatinya apabial terpandang. Ekor matanya mengalih pandangan ke arah skrin TV. "Baiklah. Kak Ros tak bagi tau." "Yes!!!" jerit Salim. "Tapi, dengan syarat." "Apa dia?" "Kak Ros pun nak tengok juga." “O.K. O.K. Tengoklah." Lega hati Salim mendengar jawapan itu. Kini dia menonton filem itu bersama sepupunya. Salim duduk di sofa pendek manakala Rosnah di sofa panjang. "Errr... Kak Ros," sapa Salim sambil memandang sepupunya yang memakai pakaian yang dilihatnya semalam. Rosnah mengalih pandangan menatap Salim. "Macam mana Kak Ros tau?" "Tau apa?" "Yang saya tengok cerita ni." "Macam ni, Kak Ros terjaga. Kemudian dengar bunyi orang mengerang. Kak Ros ingat pa. Kak Ros pun turun, tengok-tengok orang tengah projek. Masa tu kau tak ada." "Ooo ... " mereka kembali memberikan tumpuan ke arah skrin TV. Sesekali ekor mata Salim mencuri pandang sepupunya. Dilihatnya dia sedang mengusap segi tiga emasnya sendiri. Salim pun turut sama mengusap batang kemaluannya. Masing-masing tidak tertahan nafsu yang sedang bergelora itu. Salim kini tidak lagi memberi tumpuan sepenuhnya ke arah skrin. Dia mengusap kemaluannya tanpa berselindung lagi. Biarlah sepupunya tengok. Dia tak malu. Rosnah yang kadang kala terlihat perbuatan sepupunya itu tersenyum. "Kau tak malu ke?" tanya Rosnah. "Malu apa?" "Main kote depan Kak Ros." "Dah tak tahan dah ni. Lantaklah!" Rosnah tidak membalas. Salim terus memegang batangnya. Rosnah melihat lagi. Dia pun turut ghairah melihat Salim mengusap batang kemaluannya. Dalam pada itu, Salim turut memandang Rosnah. Mata bertentang mata. Salim melemparkan sekuntum senyuman dan dibalas semula oleh Rosnah. "Best?" tanya Salim lebut. Rosnah hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum lalu menonton semula. Salim masih lagi menatap Rosnah yang sedang ghairah itu. Rasanya hendak saja dia menerkam dan memluk serta mencium sepupunya itu. Tapi dia takut, takut dituduh mencabul isteri orang. "Ahhh..." Salim terdengar sepupunya mengerang. Lalu Salim menoleh memandang Rosnah. Dilihatnya sepupunya itu sedang enak mengusap kemaluan sendiri, sambil memejamkan mata. Nafsu Salim memuncak. Suara mengerang itu betul-beul membakar naluri lelakinya. Salim tekad. Dia mesti melepaskan naluri itu. Perlahan-lahan Salim bangun. Rosnah tersedar lalu menoleh ke arah Salim. Batang kemaluan Salim benar-benar menegang. Rosnah terpukau walaupun Salim berseluar. Tonjolan itu cukup membuktikan bahawa tegangnya kote Salim. Salim berjalan ke arah Rosnah lalu duduk di sisi kirinya. Rosnah diam tidak berkata, begitu juga Salim. Secepat kilat Salim manarik tangan kiri Rosnah lalu meletakkan atas kemaluannya. Serentak dengan itu, Rosnah menarik kembali tangannya. "Hei!! Apa ni?" marahnya dengan nada yang tinggi. "Syyy.. nanti anak Kak Ros jaga," bisik Salim memerhatikan mata Rosnah yang bulat menahan marah. "Saya nak Kak Ros main benda ni," kata Salim menuding ke arah kemaluannya. "Hisshhh.. apalah kau ni," jawab Rosnah lembut. "Takpe ... mainlah. Saya tak marah," sambung Salim sambil memegang tangan kiri Rosnah lalu diletakkan atas seluarnya yang menonjol itu. Rosnah tidak membantah. Kini tapak tangan Rosnah berada di atas kemaluan Salim. Masing-masing tersenyum. Nafas turun naik mengisi domba paru-paru. Keduanya sedang ghairah dan ingin mengakhiri naluri masing-masing, lebih-lebih lagi Salim yang belum pernah merasai nikmat sentuhan jari-jemari wanita mengusap kemaluannya. Kini hajatnya hampir tercapai. "Mainlah... usap le," katanya sambil memegang tangan Rosnah sambil menggerakkannya supaya jemari Rosnah menjalar ke seluruh batangnya. "Tak nak le Salim..." jawabnya tersekat-sekat. Salim terus menggerakkan tangan sepupunya itu. Jari-jemari Rosnah bergerak meluruti batang kemaluan Salim. Setelah agak lama, Rosnah mula terasa stim lalu melurutkan jemarinya mengusap kote Salim. Salim tidak lagi memegang tangan Rosnah. Dia membiarkan sahaja sepupunya melakukan gerakan sendiri. Rosnah memegang batang kemaluan Salim yang menegang itu lalu mengusapnya. Skrin TV tidak lagi menarik perhatian mereka. Rosnah leka mengusap dan memandang 'benda' yang masih tidak lagi dia nampak. Salim membiarkan sepupunya melakukan apa saja. Jemari Rosnah kian galak. Dia meraba-raba peha Salim menghala ke buah zakarnya. Sambil senyum, dia memasukkan jari-jemarinya ke dalam seluar Salim, dan. tersentuhlah 'benda' yang amat berharga itu. Salim mendesis geli dan 'stim' apabila Rosnah membelai ke atas dan ke bawah kemaluannya. Melihat keadaan Salim yang terlalu 'stim' itu, Rosnah tersenyum. Dia tahu, sepupunya itu belum pernah merasai dan melalui pengalaman seperti ini. Dia ingin membuatkan Salim benar-benar 'stim' sehingga terkeluar cecair pekat daripada kemaluannya. Itulah tekad Rosnah. Tetapi Rosnah ingin terlebih dahulu melihat senjata Salim. Lalu dia melondehkan hingga paras lutut. Nah segumpal daging pejal memanjang menegang dengan gagahnya. Rosnah menggosok, membelai dan mengusap batang itu. Salim 'stim'. Dia mengerang keenakkan sambil melucutkan seluarnya perlahan-lahan dan membuka baju yang dipakainya. Kini, Salim tanpa seurat benang pun terkujur keghairahan di sebelah Rosnah yang kian galak mengusap dan menggentel-gentel kote Salim. Rosnah meraba ke seluruh tubuh Salim, tetek Salim digentelnya dan buah zakar Salim diramas manja. Salim membiarkan sahaja. Sedang Rosnah ayik 'bermain-main', Salim mendepangkan tangan kanannya melewati leher Rosnah dan meletakkan atas bahu kanannya. Rosnah terkejut, tapi tidak membantah, dia membiarkan saja. Melihatkan sepupunya tidak membantah, Salim bertindak lebih berani lagi, dia menjatuhkan tangannya ke bawah lalu meramas buah dada kanan Rosnah. Rosnah tergamam seketika. 'Permainannya' terhenti. Salim terus meramas sambil tersenyum memandang wajah sepupunya yang tidak berjerawat itu. Rosnah membalas senyuman dan kembali meneruskan 'permainan'. Dia fikr, biarlah Salim meramas buah dadanya, barulah adil sebab dia sedang meramas kote Salim. Ramasan tangan yang dilakukan oleh Salim membuatkan Rosnah gelisah. Nafsu ghairahnya memuncak apabila Salim menggentel puting teteknya. Kini dia terecabar, dia kian lemah.. Salim mengemudi bahtera di lautan berahi tu. Buah dada Rosnah diramasnya dengan kedua tangannya. Rosnah terkulai dengan matanya terkatup kuyu. Sesekali terbuka dengan keadaan yang amat mengghairahkan. Rosnah menoleh ke arah Salim. Salim membalas lalu merapatkan bibirnya ke bibir Rosnah. Sepupunya itu mengalih pandang tanda keenggannnya untuk dicium. Tapi tidakkan itu diteruskan juga. Salim mencium leher kiri Rosnah perlahan-lahan. Hujung cuping telinga kiri dikucupnya lembut dan sesekali menghembus ke dalam lubang telinga Rosnah. Rosnah menggeliat kegelian. Dia makin 'stim'. Rosnah mendesis lembut lalu memalingkan muka ke arah Salim. Salim segera merapatkan bibirnya ke bibir Rosnah. Rosnah tidak membantah lalu melekaplah bibir mereka sambil berkucupan mesra di selang seli dengan bunyi mengerang dan ramasan tangan. Sambil berkucupan, Salim mengeluarkan lidahnya lalu memasukkan ke dalam mulut Rosnah. Rosnah menghisap lidah Salim. Salim juga menghisap lidah Rosnah. Mata Rosnah terpejam.. Sambil lidah saling menghisap, tangan kanan Salim sibuk meramas buah dada sepupunya, manakala tangan kirinya dibawa turun mencari lurah subur. Di usapnya lurah itu tanpa bantahan. Rosnah kian ghairah. Dia sudah tidak punya tenaga untuk melawan. Dia membiarkan sahaja nafsunya dibahterai oleh Salim di lautan berahi ini. Salim sedar, dalam keadaan ini, dia adalah nakhoda. Dia akan melakukan apa saja untuk sampai ke pulau impiannya tanpa tegahan dan bantahan. Tangannya kini membuka butang kemeja Rosnah satu persatu hingga terlerailah semuanya. Dan dua daging pejal membonjol segar kemerah-merahan tersergam indah di hadapannya milik wanita yang anggun, montok dan menggiurkan. Diramasnya daging pejal itu, Rosnah mengerang kegelian dalam keenakkan. Kemeja dibadannya sepupunya dilucutkan dan mulutnya mengucup dan menjilat puting tetek Rosnah. Rosnah makin ghairah. Tangannya memegang kepala Salim yang berada di celahan payu daranya. Lidah Salim yang basah itu menjilat-jilat puting tetek hinggakan sesekali Rosnah mengerang dengan agak kuat. Dengan mulutnya menghisap puting tetek Rosnah, kedua jarinya menjalar meraba-raba kemaluan rosnah. Kini, kedua-dua anggota sulit Rosnah ditakluki oleh Salim. Rosnah hampir lemas dengan keadaan ini. Dia tidak pernah merasakan keadaan 'stim' yang amat sangat seperti ini. Lemah dalam keghairahan. Salim yang tidak berpakaian itu duduk melutut di hadapan sepupunya yang masih lagi di atas sofa, sedang Salim berada di bawah, tangannya meraba buah dada Rosnah. Salim membenamkan mukanya lalu menghisap puting tetek itu, sambil jemarinya sibuk mencari simpulan kain batik milik sepupunya itu. Salim meleraikan simpulan dan menolak ke bawah. Diangkatnya punggung Rosnah lalu melucutkan terus hingga ke kaki. Kini, Rosnah hanya berseluar dalam sahaja. Salim menatap sepuas hati sambil mengusap lurah yang terselindung itu. Basah. Tentunya Rosnah telah mencapai klimaks. Rosnah memegang jari Salim yang sedang menjalari cipapnya itu. Dia sedar tapi tak beruapaya menahan tindakan sepupunya yang sama 'stim' sepertinya. Salim meraba-raba dan mengusap peha Rosnah hingga ke celahan peha sambil meluruti kemaluan tersebut. Rosnah mengerang enak diperlakukan demikian. Salim cuba untuk menarik seluar dalam Rosnah, tetapi dihalang apabila Rosnah menarik semula ke atas. Salim memegang tangan sepupunya dan meletakkan di tepi lalu dia cuba lagi manarik seluar dalam Rosnah. Kini, Rosnah tidak lagi menghalang. Salim melucutkan seluar dalam itu hingga ke kaki dan mengeluarkannya. Dan lurah milik sepupunya itu di hadapan matanya. Terpukau Salim melihat keindahan cipap wanita yang hanya menjadi khayalannya dahulu. Dengan perlahan, dia merapatkan jari-jarinya meluruti lurah itu. Terkena sahaja jari Salim, Rosnah mengerang dan mendesis keenakkan. Lalu Salim memgusap lembut. Suara Rosnah kian kuat mengerang enak. Dilihatnya sepupunya sudah terlalu 'stim', matanya terkatup kuyu sedang bunyi suaranya amat membangkitkan nafsu. Cipap Rosnah yang kemerah-merahan itu, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang kemas amat indah sekali. Salim tidak jemu 'bermain' dengannya. Dia ingin melakukan lebih dari itu. Dia ingin meniru aksi pelakon filem 'biru' tadi. Dengan teragak-agak, dia merapatkan mulutnya ke arah cipcp Rosnah. Diciumnya perlahan. Rosnah mendesis. Diulanginya lagi dengan disusuli oleh lidahnya pula. Salim menjilat cipap Rosnah yang basah itu dengan lembut. Rosnah menjerit sedap. Diulangi lagi. Lidahnya yang basah itu membuatkan Rosnah mengerang panjang apabila terkena bibir cipapnya. "Ahhh..... aaahhhh....... " desis Rosnah Salim menjilat cipap Rosnah. Air cipap Rosnah turut dijilatnya. Kadang-kala Salim mengeraskan lidahnya menjolok ke dalam cipap itu. Salim berdiri menghadap Rosnah yang masih duduk. Rosnah membuka mata menatap Salim lalu Salim memegang bahu sepupunya meminta dia bangun berdiri. Rosnah tidak membantah. Kini mereka berhadapan dalam keadaan bertelanjang bulat. Masing-masing tahu peranan mereka. Salim melengkar tangannya ke pingggang Rosnah yang ramping itu lalu menariknya rapat. Tangan Rosnah merangkul leher Salim. Mereka berpelukan sambil bibir berkucupan dengan lidah dihisap. Salim melepaskan kucupan lalu mencium leher Rosnah dan berbisik lembut. "Hisap saya punya." Rosnah tahu maksud sepupunya lalu mencium leher Salim, turun ke dada lalu menghisap tetek Salim. Kemudian terus ke pusat dan akhirnya Rosnah melutut dengan muka setentang dengan kote Salim. Dia memegang kote Salim dan diusapnya. Dirapatkan kepala kote Salim ke mulutnya lalu di ciumnya. Salim mendesis geli. Dengan perlahan, Rosnah memasukkan batang kemaluan Salim ke dalam mulutnya, lalu dihisapnya perlahan. Salim mengerang sambil memegang rambut Rosnah. Rosnah kembali berdiri, lalu mereka berpelukan semula, erat dan penuh ghairah. Tidak ada kata yang dapat menjelaskan keadaan itu. Hanya kucupan dan rabaan ke seluruh tubuh badan sahaja yang bisa mentafsirkan segalanya. salim membaringkan sepupunya di atas 'carpet' lalu menindih rapat ke atasnya. Kini. Salim sudah bersedia untuk mendaki puncak kenikmatan yang sebenar. Pelayarannya telah berjaya diharungi dengan segala ombak keberahian telah ditempuhi bersama. Pulau impian penuh kenikmatan telah nampak di hujung sana. Harus segera tiba di situ. Salim tahu, untuk tiba di sana dia mesti memasuki 'pintu' yang telah sedia terbentang. 'Kunci' harus segera dimasukkan agar 'pintu' terbuka. Tetapi 'pintu' itu adalah kepunyaan orang lain, 'pintu' sepupunya, juga isteri orang yang telah pun mempunyai anak. Adakah Salim akan menguak 'pintu' itu? Salim tekad. Dia tidak peduli sipa punya 'pintu'. Dia mesti masuk. Rosnah melentang memandang penuh sayu dan berharap ke dalam mata Salim yang berada di atasnya. Dengan tersenyum dia merangkul erat leher Salim lalu memberikan kucupan mesra di bibir pemuda itu. Salim pula bersedia dengan 'kuncinya'. Dia melepaskan kucupan dan menegakkan badannya sambil membuka sedikit kangkang Rosnah. Hujung kemaluannya digesel-geselkan ke bibir cipap Rosnah dan ini membuatkan sepupunya itu mengelitik kenakkan. Bibir kemaluan yang basah itu akan melancarkan tusukan kote Salim. Salim menarik nafas tanda tindakan terakhir akan dilakukan. Tiba-tiba ...... "Waa ...waaa...aaa...aaaa..." bunyi bayi menangis memecah keheningan pagi mengejutkan insan yang dibuai asmara. Rosnah tersentak. Begitu juga Salim. Dia menolak Salim ke tepi. "Fendi," katanya. Lalu mencapai pakaian meluru ke arah bilik Mira. Senyap. Salim tunduk kekesalan terbayang diwajahnya. "Sikit lagi," katanya kesal. "Kalau cepat tadi mesti dapat." Dia menyarung kembali pakaiannnya lalu menutup TV. Termenung. Beberapa minit kemudian, Rosnah turun mendukung anaknya. Dia duduk berhadapan. "Kak Ros," Salim bersuara. "Lain kali kita buat lagi ya!" "Hishh... tak nak lah. Tadi nasib baik Fendi terjaga. Kalau tak, tak tau lah..." Salim terdiam. Bagi Rosnah tangisan bayi itu menyelamatkan mahkota sepupunya walaupun seluruh tubuh badannya dapat dijamah, namum mahkota idaman tidak dapat di rasai oleh Salim. Namun, jauh disudut hatinya, dia berasa sungguh gembira berlayar bersama Salim, walaupun tidak tiba ke destinasi

Kak Ila.

Macam ni mulanya. Aku seorang perantau. Aku tinggal kat rumah sewa, dengan kengkawan. Ada tiga orang kat rumah aku. Kira dok bujanglah. Aku kerja di sebuah kedai tayar kereta kat daerah Batu Pahat. Biasalah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini. Tak jauh dari rumah sewa aku. So dipendekan cerita, bini tauke warong tempat aku kerja ni sangatlah lawa, cun, muah... Walau pun dah beranak empat. Baik dari hujung rambut sampai ujung kaki, semuanya aku nak jilat. So aku panggil bini tauke aku ni Kak Ila. Kak Ila ni dia jaga duit. Aku ni kerja buat air. Aku dah lama intai Kak Ila ni. Dalam kepala otak ni dah set nak main dengan dia je. Diam tak diam aku dah bekerja dengan tauke aku ni dekat dua tahun tapi aku still tak dapat main. Nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata. Pada satu malam, masa tu dah nak balik. Tengah kemas nak balik ni. Rumah tauke aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit. Kak Ila cakap dengan laki dia, yang dia sakit perut nak balik buang air katanya. So dijadikan cerita, tauke aku ni nak ambil anak dia kat rumah orang. Anak dia yang kecik sekali dia letak kat rumah mak dia kat kampung. Kampungnya taklah jauh sangat tapi makan masa 30 minit pergi dan balik. Yang takay aku ni suruh aku hantarkan enjin generator kat rumah dia. So pucuk dicita ulam mendatang. Yang member aku ni, tukang masak dengan mamat tukang order ni name dia Aji dengan Along. Dia orang semua lebih kurang umur aku jugak. Kita orang ni ada misi yang sama, nak rogol bini tauke aku, Kak Ila. Hahaha... So lepas je tauke aku pergi, kita orang pun pergi rumah dia nak hantar generator. Pintu umah dia tak kunci. Kak Ila kat dalam bilik air lagi. So aku masuk dalam sambil bawak benda tu. Tiba-tiba Kak Ila keluar dengan bertuala. Kak Ila terkejut. Aku cakap aku nak letak generator sambil mata aku tengok atas bawah body Kak Ila. Inilah first time dapat tengok dia berkemban. Selama ni tutup sepenuhnya. Isteri solehah katakan. Tiba-tiba ada call telipon rumah dia. Entah siapa call aku tak taulah. Lepas tu Kak Ila cakap laki dia talipon kereta dia rosak kat tengah jalan. Dia suruh aku semua pergi tolong laki dia, yang kita orang ni pergilah naik motor. Sampai tengah jalan aku cakap dengan member aku tertinggal barang kat warong. Yang member aku ni dah paham. Dia orang tau aku patah balik sebab nak jalankan misi. So dia orang pun ikut patah balik. So aku pun sampai balik kat rumah tauke aku. Kita orang letak motor jauh sikit dari rumah dia. Senyap senyap kita orang intai kat tingkap. Kak Ila tengah baring kat bilik dia. Mak oi lawa tu. Stim aku di buatnya. Tidur berkemban tu. Ni mesti dah ready tunggu laki dia balik. Nak main la malam ni. Aku cakap dengan member aku biar aku jalan dulu. Dia orang kata ok sebab diorang masih takut lagi. Iye la takut menjerit bini orang tu. Lepas tu takut masuk penjara kes rogol bini orang. So aku carilah pintu masuk. Aku ikut depan. Pintu kunci. Aku ikut belakang (dapur). YES! Tak kunci. Aku masuk pelan-pelan. Aku masuk bilik Kak Ila. Aku terus je bukak pakaian aku, biar senang nak rogol. Tak payah kelam kabut. Aku pun baring sebelah dia. Dia dah tidurlah. Aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan kain batik dia yng tersimpul kat dada dia. Aku tarik pelan-pelan. Baru tarik sampai kat perut dia terjaga. Dalam samar-samar dia ingat aku ni laki dia, sebab aku dengan laki dia ni lebih kurang je sama.tinggi, badan sasa macam laki dia. "Abang bila balik?" tanya Kak Ila. Aku tak jawab. Aku terus je cium mulut dia sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada badannya. Kak Ila semakin leka dalam kenikmatan. Aku gigit puting dia. “Aahh...” terdengar rengekan lembut darinya. Aku meramas-ramas teteknya yang taklah besar sangat tu. Adalah lebih kurang saiz 32B branya. Kak Ila merengek lagi. “Aahhh… ah… bang… abang sayang Ila tak?” soal Kak Ila pada aku yang disangka lakinya. Aku diam lagi, sambil terus mendapatkan kembali bibirnya. Tujuan aku supaya dia tak terus menyoal. Kali ni jari aku mula mencari pantatnya. Aku gosok pelan-pelan kelentit Kak Ila. Terangkat bini orang ni dibuatnya. Konek aku dah lama keras. Tanpa membuang masa zas..zis..zus aku benamkan ke dalam puki Kak Ila. “Aarghhhhh... ah… ah…” Kak Ila terus tercungap-cungap nafasnya menahan kesedapan konek aku yang mendayung. "Abang laju bang.... ahhhahhh….” Lepas tu aku tukar posisi. Aku buat dogie style. "Bang kenapa hari ni abang lain, tak pernah buat cara macam ni?" Kak Ila menyoal lagi ketika aku menongengkannya. Tanpa menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia. “Aahhh...” fuh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun-tahun akhirnya. Member aku kat luar tadi dah geram tengok aksi aku dengan Kak Ila. “Aarghhhhhhhhhhh...” Kak Ila menjerit tanda klimaks. Selang beberapa saat lepastu aku pulak memancutkan air mani ku ke dalam puki Kak Ila. Kak Ila terbaring puas. Aku mendakap Kak Ila. "Kenapa abang diam tadi?" Kak Ila tanya lagi. Krinngggggg... kringggggg... talipon berbunyi. Kak Ila bangun mendapatkan talipon. Aku yang leka dalam kenikmatan, terlupa pasal laki dia yang aku tinggalkan. Tiba-tiba aku terdengar Kak Ila menjerit dan lampu bilik menyala. Aku lihat Kak Ila di muka pintu bilik berdiri merenung tajam ke arahku. Aku tak daya nak bangun. Kak Ila rapat ke arahku. Pang! Aku dilempang. “BIADAP, ANAK HARAM, KELUAR KAU!” Kak Ila menengking aku. Rupanya laki dia call. Laki dia tanya kenapa aku tak sampai. Yang dia ingat aku laki dia. Lepas tu Kak Ila terduduk menangis teresak-esak. Aku rapat kat dia, aku mintak maaf dengan dia. Dia terus menangis malahan makin kuat. Tanpa membuang masa aku pakai baju terus je keluar. Kak Ila panggil aku. Dia mintak aku tutup mulut. Dia tak nak pekara nie jadi panjang tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi. Lepas tu dia suruh aku pergi tengok laki dia yang tersadai kat tengah jalan. Lepas malam tu, aku bagi tau dengan member aku supaya tutup mulut. Dia orang tak kisah tapi aku teruk kena belanja dia orang makan, supaya rahsia tak terbongkar. Pada esok hari aku kerja macam biasa. Kak Ila pun macam biasa. Hahaha... puas aku. Hari berganti hari, Kak Ila akhirnya disahkan mengandung. Aku tak tau anak aku atau anak tauke aku tapi yang pentingnya lepas 9 bulan, dia melahirkan anak dia keluar iras muka aku tu geng.

Pembantu Rumahku.

Nor pembantu rumah.
 Pembantu rumah baru ku memang muda lagi sekitar umur 24 tahun. Isteri ku yang cari. Cantik sederhana, body cute, tinggi cukup macam isteri aku. Buah dada yang menarik, punggungnya yang mengancam, sedap mata memandang.

Pada mulanya macam biasa. Tak ada apa-apa berlaku. Hampir 3 bulan ianya bermula cara tak sengaja. Rumah memang bersih sejak Nor jadi pembantu. Isteri aku nampak puas hati. Dah mula pecaya sungguh. Aku pun tak terlintas nak buat apa-apa, maklum anak-anak semua ada kira dah besar jugalah.

Isteri aku ni memang cukup jaga badan. Selalu pergi urut. Paling tak pun dalam dua minggu sekali urut kat Selayang tempat dia urut. Biasanya jika pergi dia akan ajak Nor sama. Buat teman.

Aku ni jenis selalu balik lambat, keluar pagi balik pagi. Sejak seminggu dua ni aku dah mula terperasan yang Nor selalu renunga aku bila aku tengah tengok tv. Kebetulan aku memang ada nombor handpon dia.

Waktu tu jam 10.35 malam. Anak-anak dah masuk bilik, tinggal aku isteri dan Nor. Mata aku terserempak kat dia yang aku dah perasaan yang dia tengah tenung aku.Dia tergamam, terus masuk bilik.

“Bang mengantuk la… sayang masuk tidur dulu ya!”

“Iya lah,” aku jawab, “abang nak kasi habis cerita ni.”

Kebetulan malam tu aku cepat balik. Sorang-sorang aku mengadap tv. Otak aku terbayang wajah Nor. Eh.. lawa juga ya! Baru aku perasaan. Aku pun mula buat semakan, dengan baju tidur yang dia pakai buat aku terangsang.

Aahhh… aku cuba usik dia dengan sms. Aku pun sms.

“Nor.. you ok ke. nape tengok saya macam tu.”

Aku send. Aku tunggu. Tak jawab, mugkin tidur agaknya. Lepas 15 minit dia jawab.

“Nor ok. saja nak tengok. tak boleh ya.”

“Boleh tapi cara Nor pandang tu macam ada apa-apa aje,” aku balas.

Dan malam tu kami berbalas sms. Antara yang menaikan nafsu aku bila dia suka dengan aku, melalui smsnya.

“Nor minta maaf tak niat nak ganggu,” jawabnya melalui sms juga.

Malam tu dalam bilik aku main dengan isteri aku. Benar-benar terangsang. Aku membayangkan main dengan Nor. Suara isteri aku memang kuat aku enjut betul-betul, saja memang aku buat dengan harapan Nor dengar. Kebetulan bilik Nor sebelah bilik aku.

Hampir satu jam aku main dengan isteri aku. Macam-macam posisi aku gunakan.

“Bang sedapnya… bestnya… kuat lagi bang, hentak kuat bang! Aaaaa… sssstttt… sssuuttt…” isteri aku kesedapan.

“Puasnya bang malam ni. Selalu abang tak bagi yang macam ni. Bang sedapnya…”

Aku terus membayang muka Nor.

“Sayang sedap ya!”

“Bang.. batang abang kerasnya, jangan beri kat orang lain ya!”

“Ya sayang…” aku jawab aje.

“Ahahah… ahhh… uhhh… sssttt… bang sayang dah nak keluar… sedapnya bang. Bestnya. Lagi bang. Jangan berhenti. Hentak lagi bang, lagi bang....”

Aku teruss enjut lagi, bunyi air pantat isteri aku makin kuat. Aku pompa konek aku yang dah macam besi keluar masuk. Akhirnya adegan henjutan keluar masuk yang kuat dan enjutan yang semakin laju, kami sama-sama klimaks.

“Sayang… auu sedapnya…”

“Bang… bang… bang… ahhhhhhhh….”

Lepas solat subuh isteri aku nak lagi.

“Bangg nak lagi. Tapi pelan-pelan. Nor dah bangun…”

Memang lepas solat subuh Nor tak tidur lagi.

“Jom…” aku pun terus gomol isteri aku. Aku bagi maksima kali ni. Berdecit-decit katil aku, isteri aku dah macam-macm suara keluar dari mulut dia. Dia dah tak peduli dengan Nor yang sedang kat dapur.

Setengah jam kami sama sama klimaks. Aku terus tertidur.

“Bang sedapnya abang punya malam tadi dan pagi ni. Sayang nak pegi urut lah pagi ni, abang rehatlah. Sayang pergi dengan anak-anak.”

Isteri aku tau aku dah tak larat.

“Ok lah… hati-hati ya. Pukul berapa nak pergi?”

“Jam 9 nanti. Jam 11 baru siap. Nak minta urut seluruh badanlah...”

“Hah iya lah. Abang pun jam 11 nak keluar nanti.”

Aku pun terus tidur. Aku tersedar yang isteri aku dah nak pergi. Aku pura-pura tidur. Dia cium mulut aku.

“Bang… sayang pergi dulu dengan anak-anak ya!”

“Nor kemas rumah ya. Saya nak urut,” aku dengar isteriku bercakap dengan Nor.

“Iya lah…” jawab Nor.

Agak dah 20 minit, aku teringat Nor. Tetiba batang aku keras. Wahh kacau ni. Aku bangun ke bilik air basuh muka dan gosok gigi. Lepas tu aku talipon isteriku. Dia kata dah nak sampai Selayang. Jalan jem, mungkin lambat sikit balik nak belikan anak keperluan sekolah.

“Ok lah…” aku jawab.

Aku keluar bilik. Aku tengok Nor kat dapur masih dengan baju tidurnya. Berdebar debar jantung aku tetiba. Aku ke pintu depan nak pastikan pintu dah dikunci. Dari pintu aku nampak belakang Nor.

Punggungnya buat aku tak tahan. Konek aku mengeras gila, tak pernah aku rasa sekeras ni. Aku dan naik nafsu. Aku mendatangi Nor dari belakang, terus aku peluk dia dari belakangg. Aku peluk dia kemas-kemas dan aku cium leher dia.

Terus dia cuci tangan dia dan aku terus cium leher dia, telinga dia. Pelan-pelan aku pusingkan badan dia aku terus peluk dan terus aku cium pipi dia. Dia tak melawan, nafasnya mula kuat. Aku pegang muka Nor dengan kedua tangan aku. Aku tatap matanya, nampak matanya layu dan bibirnya terbuka sedikit.

“Nor.... emmm…” aku renung dan aku cium lembut dahi.

Aku sedut dengan nafas aku dalam-dalam. Aku cium bibirnya dan aku kucup pelan-pelan. Nor mula ada reaksi, dia mula memeluk aku perlahan sambil bibirnya mula ada reaksi. Aku sedut lidahnya. Nor juga mula sedut lidah aku.

“Nor... emmmm...maaf Nor, saya tak tahan tengok tubuh Nor yang seksi dan mengiurkan ni...”

“Emmmm…” cuma itu yang terdengar. Habis seluruh muka Nor aku ciumm, langsung aku cium lehernya yang bersih dan putih. Halusnya dan wanginya badan Nor. Dari leher terus aku cium ke bawah lagi, ke lurah buah dadanya. Aku cium kiri kanan teteknya. Tegangnya dan pejal betull.

“Nor...”

“Iya...” antara dengar dan tak dengar suara Nor.

Dengan bersandarkan kitchen kabinet aku terus tekan badan aku kat Nor. Batang aku memang dah cukup keras sangat.

“Masuk bilik jom!”

Nor mengangguk aje. Aku pimpin dia ke bilik dia. Sampai dalam bilik aku buka butang baju tidur dia. Uhh terkejut aku, indahnya buah dada minah Indon ni, putih, pejal, montok putih, geram aku, terus aku sembamkan muka aku kat lurah teteknya.

“Aaahhhhh…” Nor mendengus.

Aku terus buka kancing baju dalam Nor. Putingnya kemerahan.

“Nor... cantiknya badan Nor. Untungnya sapa jadi suami Nor ni...”

Kemudian aku cangkung sambil aku cium dari teteknya sampailah ke pusat. Aku terus nak buka seluar dia.

“Jangan… Nor takut lah..” suaranya antara dengar tak dengar aje.

“Nor nak takut apa?”

“Takut la.. Nor tak pernah dan tak biasa...”

Perutnya putih licin kulitnya halus. Aku terus cium pantatnya yang masih berseluar. Aku cuba lagi. Dia masih tak mau. Aku bangun dan aku balun lagi tetek dia dan pelan-pekan aku baringkan dia. Aku tindih dia.

Uuuhhh… sedapnya berpelukan dengan baring. Kami bergomolan kejap, aku kat atas. Kejap Nor kat atas, kain aku dah terlucut dan aku dah bogel. Aku tekan-tekan kat kelengkang dia. Aku kucup Nor lagi. Tangan kiri ramas dada dia dan tangan kanan raba kelengkangan dia.

“Aaaahhh… jangan… jangan buka tuan. Norr takut.”

Aku dah tak peduli.

“Nor… tak ada apa nak takut kan. Kan kita aje yang tau.”

“Nanti kalau Puan tau mati lah Nor.”

“Sapa nak bagi tau. Ini rahsia kita berdua...” aku terus sondol dan cium leher dia.

“Aahhhhh….” Nor dah mula tak keruan.

“Tuan janjii tau! Jangan bagi tau Puan. Nor tak ada sapa-sapa kat sini.”

“Janji… saya janji. Nor pun janji jangan bagi tau Puan ya!”

“Ok. Ssssstttt….”

“Kenapa Nor? aku tanya.

Nor tak jawab, badanya dah meliuk lintuk kena serangan aku. Aku cuba tarik seluar dia. Aahhh…. Nor tak membantah. Akhirnya aku berjaya juga. Seluarnya dah aku campak. Dia tutup pantatnya dengan tangannya.

“Nor malu. Nor tak pernah,” terketar-ketar suaranya.

“Oohhh… cantiknya barang Nor,” memang cantik tembam dan nampak bulu penuh nipis kemas. Aku terus cium semaunya.

“Aahhhhh… ahhhhh…” suara Norr dah mula keluar.

Aku jilat di celah kanan dulu. Kemudian sebelah kiri pulak.

“Nor saya buka ya!”

“Sssssttt… ahhhh….” dia tak jawab.

Aku pun pelan-pelan tarik seluar dalamnya yang nipis cuma bartali, berwarna pink. Nor angkat pongongnya sikit untuk mudah seluarnya aku buka. Kini terpampanglah lurah yang amat indah depan mata aku.

Terpegun aku. Lebih kurang isteri aku punya. Aku rengangkan kaki Nor pelan-pelan. Mula-mula ditahannya. Aku terus jilat pehanya yang gebu putih mulus, pehanya padat berisi. Pelan-pelan Nor mula membuka kelengkangnya.

Aku apa lagi, aku cium semaunya. Aku jilat dari parit atas sampai ke bawah.Aku sedut-sedut kelentitnya. Aku julurkan lidah aku kat alur dia.

“Aaaahhhhh… ahhhh… sssstttt… uhhhhh…” macam udang kena panas Nor mengeliat-ngeliat.

Bertambah stim aku, konek aku makin keras sekeras-kerasnya. Bila aku sedut sedut kelentit Nor, terangkat-angkat bontot dia, makin cantik pemandangannya. Tetiba suara Nor makin kuat merintih kesedapan.

“Aaahhh… sedapnya... sedapnya…” rambut aku ditarik-tariknya dan ditekan kat pantatnya dan kakinya mengepit kepala sembil bontotnya terangkat-angkat. Akhirnya Nor klimaks.

“Sedapnya… ahhh… ahhh… sssttttt….” Nor longlai terus.

Aku terus merangkak ke badannya. Aku peluk kemas dan Nor peluk aku kuat sambil cium akuu semaunya.

“Nor…”

“Emmmm…” Nor mash pejam mataa.

Aku cium dahinya. Aku cium matanya. Aku cium keningnya. Aku kucup bibirnya.

“Saya sayang Nor lah. Nor sayang saya tak?”

Dia buka matanya layu. Dia senyum dan cium dan pelukk aku.

“Ya ke sayang Nor ni. Nor kan cuma pembantu rumah...”

Mendengar jawapanya, aku terus peluk-peluk Nor. Kami bergomol semula. Kami saling berciuman di semua tempat.

“Nor takutlah. Nanti Nor dikecewakan...”

Aku mula naik ke atas badan Nor. Aku tindih dia, tangan kanan aku meraba pantat Nor yang dah mula basah lagi. Ahhh... aku korek lagii dan aku pegang konek aku yang sangat keras ke bibir pantat dia. Aku buka kelengkang Nor. Aku main-mainkan kepala konek aku kat kelentit dia.

“Sssstttttt… ahhhh… jangan masukkan... ahh… ahh… ssstt…”

Aku terus gosok-gosok batang aku dari biji kelentit sampailah ke alur bawahnya. Air lendir Nor dah mula banyak.

“Nor…” aku bisik kat telinga, “Nor... saya masukkan ya.”

“Jangnlah nanti hilang dara Nor.”

“Nor memang tak pernah main ke selama ini?”

“Tak pernah…”

Makin ghairah aku dengar dia tak pernah main. Maknanya akulah lelaki bertuah yang ambil daranya. Aku menekan sikit konekmaku. Ohhh… memang sempit tapi nikmatnya. Baru hujung kepala aje dah sedap. Panas pantat Nor. Nor keraskan kakinya. Pelan-pelan aku tolak lagi masuk sikit lagi.

“Uuhhh… ahhhh…”

“Kenapa Nor? Nor rasa apa?”

“Nor takut...”

“Saya janji akan jaga Nor. Nor saya sayang. Nor cantiknya badan Nor,” aku kucup lagi Nor.

Kemudian aku tekan lagi. Nor peluk aku kuat-kuat, kakinya direnggangkan sikit lagi. Memang sempit betul. Aku tekan lagi.

“Aduhhh sakit. Sakit. Nor sakit. Nor tak mau.”

Aku terus cium telingnya sambil aku bisik kata sayang dan akan jaga dia. Aku tarik batang aku dan aku masuk lagi. Sorong tarik sorong tarik perlahan-lahan.

“Aahhh…. Sakitnya…”

“Nor sayang abang tak?” aku dah mula rasa sayang dan bahasakan diri aku sebagai abang.

“Nor sayang abangg tak?”

“Nor sayangg ab...ab..abang…” tersekat-sekat dan malu-malu dia nak sebut abang.

“Sayang panggil abang yang…” aku tekan kuat sikit dan masuk dalam sikit habis kepala konek da masuki kat pantat Nor dan terberhenti, macam ada penghalang. Dan aku tau inilah dara Nor.

“Oohhh Nor, abang makin sayang dengan Nor. Nor masih ada dara. Nor sayang…”

“Iya bang…”

“Nor punya, abang punya kan.”

“Iya banggg. Nor dah serahkan semua pada abang. Yang ini jangan bang. Setakat ni aje bang, yang tu untuk suami Nor nanti…”

Dalam berbisik-bisik tu aku terus sorong tarik konek aku.

“Kalau begitu abang jadi suami Nor ya. Nor mau tak?”

“Abang tak malu ke! Aahhh… ahhh… bang sakit banggg... macam mana dengan Puan... sakit bang… ssssssttt… uuuuhhh… ahhhhhh….”

Aku terus sorong setakat yang boleh dulu. Aku dah tekad. Dara dia mesti aku ambil. Aku buka kangkang Nor luas-luas lagi. Nor kejam mata dan aku tengok dah keluar air mata.

“Nor nangis sayang, menangis kenapa sayang?”

“Nor takut bang, macam mana masa depan Nor jika dara Nor dah abang ambil.”

“Sayang abang janji kita kawin lepas ini...” aku tekan lagi kuat.

Ahhh… memang ketat dan kebal sungguh. Aku belai Nor. Aku peluk Nor. Aku jilat mukanya. Aku tekan lagi.

“Bang… sakitt. Dah bang… sakit!”

Aku dah nekad, sambil aku belai, aku kucup mulutnya. Agak Nor dan tenang, aku tekan lagi, aku tarik lagi, aku tekan lagi, aku tekan lagi. Nor dah menangis, kasihan pulak aku tapi aku dah tak peduli. Apa jadi pun biar aku yang tebuk pantat daranya.

“Sayang bang.. bang aduh.. aduh sakit!”

Aku pun terus buat satu henjutan yang tak mampu lagi aku tahan, aku tekan semaunya…

Crussss..crusss..crussss...

“Abang sakit… sakit….”

Nor terus peluk aku sekuatnya dan kedua kakinya menjepit bontot aku dan…

Blusss… aku tekan habis sampai ke dasar terus masuk mampat bertemu pangkal peha aku dengan pangkal peha Nor. Nor mengelepar.

“Auuuuu sakit bang…” dan menangis.

Aku terus peluk Nor erat. Terus aku diamkan diri dan cium pipi kanan Nor, terasa panas airmatanya. Uuhhh… sedapnya lubang pantat Nor, sempit padat menjerut lembut.

“Sayangku…” belai-belai Nor. Aku makin sayang.

“Bang…” perlahan suara Nor.

“Iya sayang...”

“Abang dah ambil dara Nor. Abang jangan sia-siakan Nor ya!”

“Iya sayangku…” lihat Nor dah mula tenang.

Aku kemut-kemut konek aku, terasa mengembang-ngembang dalam pantat Nor. Aku cuba gerak dan tarik.

“Bang... pelan-pelan bang. Masih sakit...”

“Abang pelan-pelan ya…” aku tarik pelan-pelan, tarik sikit, tolak lagi, tarik banyak sikit, tolak lagi.

“Aahhhh… ahhhh… mmm… bang… ussss… sssstttt….”

Aku cuba lajukan sikit.

“Bang… sakit…”

Aku dah tak tahan sedap dan nikmat sangat pantatnya. Aku tolak dan rendam. Aku dah mula rasa ada gerakan dan kemutan dari lubang dalam Nor.

“Sayang, sedapnya lubang sayang, sedap sempitnya.”

“Bang pelan-pelan dulu.”

“Ya sayang,” aku mula henjut pelan-pelan. Laju sikit. Laju lagi.

“Bang aduh bang… sakit! Aahhhhahhhh….”

Aku henjut lagi bila Nor dah tenang. Aku buka luaskan kangkangnya lagi. Sorong tarik, henjut pelan-pelan, laju pelan, laju.

“Ahhhhhhh sssssttttt bang sakit.. sedap bang… sedap… ahhh… ahhh.. ahhh…” tettiba badan Nor kejang dipeluknya aku kuat-kuat, diciumnya aku semau-maunya. Nor klimaks kali kedua.

Aku terus tekan dan benam ke dasar pantat Nor. Kuat kemutan pantat Nor.

“Ahhh… sayang, sedap sayangg. Nor puas tak? Sakit lagi tak?”

“Bang… bang… Nor puas bang. Sedapnya abang punya, keras, besar, panjang. Cuma masih sakit dan ngilu lagi bang...”

“Takpe sayang, kejap lagi hilang sakitlahh...”

“Nor sayang abang. Abang hebatlah. Untung kakak dapat abang,” Nor dah tak sebut puan lagi, dah sebut kakak.

“Bang… abang hanya untuk kakak dan Nor aje ya! Abang… Nor sedia puaskan abang, janji abang puas. Nor sakit takpe bang,” Nor terus belai rambut aku dan cium dan kucup aku, kemudian terasa dia kemutkan pantatnya.

“Sayang…”

“Bang sedap tak?

“Sedap sayang… lagi.”

“Abang, Nor masih tak tahu nak puaskan abang. Abang ajar Nor ya!”

“Ya sayang..” aku terus bersemangat kuat, terus aku tarik.

“Aahhhh… bang pelan-pelan ya! Sakit lagi…”

“Sayang dah bersedia kan.”

“Dah bang, lakukanlah bang.. Nor rela bang. Nor mau abang puas sepuas-puasnya dengan Nor.”

Aku pun henjut lagi. Mula-mula pelan, laju.. laju…

“Aahhhhhh… bang… sssstttt…. Ssss… ahhh… bang… sedap bang bang… sedap bang… bang sedap bang… lagi bang… lagi bang…. jangan berhenti bang… bang terus bang ahhhh ahhhh ah ahhhhh. Sayang abang… Sedap tak?”

“Sedap sayang, kemut kuat-kuat lagi sayang…” aku merasa satu kenikmatan yang amat luar biasa.

“Memang sedap bang, bang… ah ahhh ahh awww awwwww.”

Aku teruskan. Kedua kaki Nor dah tegak melepasi kepala aku. Aku jengah pantat Nor berlendirr dan bercamopur merah darah dara Nor.

“Oooo…. Bang, sedap… sedap… sedapnya! Kuat kuat bang! Lagi bang… Nor dah nak keluar lagi. Nor nak keluar sama dengan abang.”

Aku henjut selaju-lajunya. Aku hentak sedalam-dalamnya. Nor terus kemut, sedut.

“Aahhah… sedapnya Nor… sayang jom sayang… abang pun dah rasa…”

“Abangg lagi bang.. ahhhh… bang ahhhahhhahh…”

“Sayang.. bang sayang Nor..” kami sama-sama sampai, kami terdampar kelemasan. Kami berpelukan.Kemuncak kepuasan yang amat luar biasa.

“Bang dah lewat sangat ni, Nor belum kemas. Nanti kakak balik, belum siap.”

Kami mandi bersama.

“Bang pedih dan ngilu lagi. Habis cadar katil Nor penuh dengan darah. Bang darah! Abang ambil dara mahkota Nor.”

“Sayang, I love you.”

Masa mandi batang aku naik lagi. Aku mintak Nor tonggeng dan buat stail doddie.

“Aahh… ahhh,,, sedap sedapnya bang….”

Aku ayun lagi dari belakang. Pehh memang sedap dan nikmat main dengan Nor. Dalam 20 minit, kami sampai sama-sama untuk kali keduanya, aku semburkan air lelaki aku kat lubang pantat Nor.

Inilah pengalaman benar aku dengan pembantu rumah aku. Dan kami selalu melakukanya bila ada peluang. Kami sama-sama jaga line dan tak ada semua yang tahu.


Gadis Sekampung.

Aku ni memang dari dulu aim seorang budak, lebih kurang 14 tahun umurnya. Cute dan selalu main kat depan kawasan rumah aku. Selalunya, dia ramai-ramai bermain permainan kanak-kanak biasa.

Aku pulak, bila nampak aje dia muncul bersama kawan-kawan, selalulah aku lepak kat depan rumah. Aku yakin dia tak perasan kehadiran aku di situ. Dan, fokus ku selalunya pada skirt pendek yang dipakinya yang sering tersingkap sehingga menampakkan seluar cotton berbunga-bunga atau berbagai corak.

Dan, selalunya, bila nafsu ku dah tak tertahan lagi, aku akan cepat-cepat melangkah ke bilik air sambil melepaskan hajat. Namun begitu, aku berazam akan cuba mengecapi gadis itu secepat mungkin agar terlaksana nafsu serakah aku terhadapnya.

Dan, peluang sedemikian akhirnya tercapai bila suatu senja, sedang aku dalam perjalanan pulang dari kebun, aku ternampak gadis cute itu berjalan seorang diri pulang. Mungkin rezeki ku senja itu.

Aku cepat-cepat menyorok di sebalik semak samun sambil berdebar-debar menanti saat genting seperti antara mati dan hidup. Bila tiba sahaja gadis cute tu melepasi tempat aku menyorok, aku dengan perlahan mengikutinya dan terus menerpa dan menarik gadis sunti itu ke dalam semak dan mengheretnya jauh ke dalam kebun berhampiran.

Gadis itu meronta-ronta sehingga terselak peha gebu dan seluar dalam putih yang memang membuatkan nafsu ku melonjak-lonjak. Aku dengan geram terus menolak gadis cute itu ke tanah, sambil menghempap badannya rapat ke atas rumput.

Dalam keadaan gelap itu, aku yakin dia tak mungkin dapat mengecam dengan jelas siapa aku. Namun untuk memastikan keadaan selamat, aku dengan segera mengeluarkan sapu tangan ku lalu menutup matanya dengan mengikat kemas ke belakang. Gadis itu terus meronta-ronta dan secara tidak sengaja pergerakan itu membuatkan buah dadanya yang padat dan nampak firm itu terserlah.

Dengan geram, aku terus menarik bajunya ke atas dan terserlahlah tetek comel berbalut bra berjenama Bee Dees di hadapan mataku. Nafsuku tak tentu arah lantas aku singkap pula skirt bunga-bunga gadis itu ke atas sehingga menampakkan kemaluannya yang bersalutkan panties putih.

Terus aku peluk gadis tu, aku cium sepuas-puasnya muka, leher dan tengkuk gadis gebu ini. Gadis itu masih meronta-ronta sambil cuba menjerit dalam mempertahankan maruahnya yang semakin tergugat oleh tangan ganas ku ini.

Dalam keadaan terpaksa, demi untuk mengelakkan gadis itu dari terus membuat bising, aku rentap seluar dalamnya dan sumbat ia ke dalam mulut comel gadis itu. Dia terkapai-kapai dan tak keruan.

Aku terus mengerjakan tubuh mongel itu dan terus merentap bra kecil itu dan terus meramas-meramas buah dada comel itu sekuat hati ku. Terdengar gadis itu mengerang-ngerang tanda kesakitan, sedangkan aku pula sedang meramas-ramas buah dada comel itu.

Selepas itu, aku menyonyot puting kecil tetek itu kedua-dua belah bergilir-gilir sambil menggigit-gigit halus tanda geram. Ramasan demi ramasan menjadi permainan tangan ku.

Kini, aku ubah fokus ku ke arah kemaluan gadis itu. Aku terus angkat kedua-dua belah kakinya membengkok dan himpitkan ke arah dadanya untuk mengelakkan ia dari terus bergerak dan dengan tidak membuang masa menjilat kemaluan gadis itu.

Pada mulanya, gadis itu cuba meronta-ronta tetapi setelah lidah ku menggerudi di dalam kemaluannya dan menjilat-jilat labia gadis itu, dia nampaknya seperti menyerah kalah. Dan, aku terdengar suara mendesah-desah seolah-olah merengek kesedapan pula.

Terdengar sahaja bunyi seksi tu, adik aku yang begitu setia menanti dengan keras di dalam seluar mula tegang. Aku dengan segera membuka butang seluar ku dan menurunkan spender ku lantar menarik adik tegang ku sambil mengacah-acahkan ke bibir kemaluannya.

Dan selepas aku yakin bibir kemaluannya cukup basah dengan air liurku walaupun aku tak pasti samada gadis itu telah mengeluarkan air mazinya, aku dengan ganas terus memasukkan batang keras aku menujah ke kemaluan gadis itu. Dia seperti terkena kejutan elektrik dan menjerit di dalam keadaan mulut tersumbat dengan panties sendiri.

Aku pula seperti mendapat kuasa dari langit dengan kekuatan yang ada terus menjumankan batang ku terus ke lubang gadis itu yang memang nyata terlalu ketat dan sempit. Aku yakin, gadis itu terlalu kesakitan sedangkan aku pula terlalu kesedapan yang amat sangat.

Dalam keadaan gadis itu menggeliat menahan sakit, aku pula menggeliat menahan sedap seperti merasakan batang ku diurut-urut. Mujur aku masih mampu bertahan dari terpancut. Aku terus menolak dan menarik gerakan batang ku sehingga aku yakin gadis itu sudah merasakan kesedepan menggantikan kesakitan. Pain in pleasure. Air mazi gadis itu mula terbit dan sedikit sebanyak membantu mengurangkan kepedihannya.

Aku masih tak puas hati. Seringkali aku melihat video CD lucah aksi-aksi ganas anal sex yang benar-benar mencabar kejantanan aku. Tiba-tiba, terbit pula kehendak itu. Dan, aku tidak mahu melepaskan peluang keemasan ini dengan mencubanya ke atas gadis cute ini.

Aku lantas mencabut batang ku dari kemaluannya lalu memusingkan gadis itu dalam posisi meniarap. Aku lantas menyembamkan muka ku ke arah bontot gadis itu dan mula menjilat-jilat lubang juburnya. Ternyata, lubang itu sudah basah dengan air mazi gadis itu hasil persetubuhan awal tadi.

Dan dengan ganasnya, aku merodok lubang sempit itu dengan batang ku yang boleh dikatakan besar dan padat ini. Gadis itu tersentap, kepalanya ternaik dan terdengan jeritan halus keluar dari mulut kecil yang tersumbat itu. Terpancar air mata suci keluar yang bukan menyebabkan aku kasihan malah membuatkan aku makin ghairah untuk terus merobek lubang burit yang ketat itu.

Aku terus menyorong tarik batang ku sambil kedua-dua belah tangan ku meramas dengan kasar tetek comel gadis tersebut. Dan oleh kerana terlalu sempit dan terlalu sedap, aku terasa ghairah sekali dan terus memancutkan air mani ku yang banyak ke dalam lubang juburnya.

Aku puas sungguh. Persetubuhan ini memang sungguh nikmat sekali. Aku terus bangun sambil memakai spender dan seluar ku semula. Dengan sekali pandang, aku lihat gadis itu teresak-esak di atas rumput dalam keadaan berbogel.

Aku tarik seluar dalam dari mulutnya dan bra Bee Dees itu lalu menyimpannya sebagai kenangan. Dan aku tinggalkan gadis itu sendirian sambil terus berjalan pulang ke rumah dengan rasa puas yang teramat sangat.

Aku tidak mengetahui samada peristiwa itu dilaporkan ke pihak polis sebab tidak ada cerita panas yang ku dengar selepas itu. Dan aku juga tidak lagi nampak gadis itu bermain-main seperti selalu. Dan yang paling mahal, sehingga hari ini aku tidak tahu siapa nama gadis malang yang tertewas di tangan ku malam itu. Yang nyata, bra dan pantiesnya menjadi bahan aku berkhayal setiap hari.


Kak Sakinah.

Waduuuhhh… Ini adventure N kawasan rumah sewa di Bukit S. Masyarakat tujuh buah keluarga yang tetap memanaskan kisah. Yang tetap membuka mata walau di mana sahaja, sex adalah masalahnya. Universil kata dema, lalu universllah ia. N mengakuinya…

“N akan kata ah ni jahat, menduakan suami, curang…” kata ah Zainah kepada N…

Dia merenung hujung kakinya sambil duduk di atas buai di depan rumahnya. N yang duduk di bangku mendengarkan… Sambil memandang kepada ah yang baru sahaja dikongkeknya sebentar tadi. ah Zainah pandai berlakun dan menjadi ceria semenjak keperluan nafsu nafsinya dapat dipuaskan oleh N.

Kawasan rumah mereka memang agak jauh dari jalan besar, kira-kira 200 miter.. Jadi apa yang berlaku dalam kawasan rumah sewa itu tidak siapa yang tahu.

“Apapun rahasia ini biar pecah di perut jangan sekali-kali pecah di mulut. Kalau ketahuan gamat kampung, malu ah dan susah…” lembut katanya dan N angguk.
“Saya jaga rahsia kita ni dengan baik ah, saya tidak mahu kehilangan ah, saya suke pada ah..,” balas N sambil senyum dan memerhatikan ke arah pepet ah Zainah yang dibaluti oleh kain kurungnya.
Ah Zainah sengih menampakkan giginya yang putih. “Saya tahu. Kamu memang pintar bermain di ranjang. Masih terasa penis kamu tersepit kat pepet ah ni..”

Mereka berdua ketawa.

“Tak tak rasa kah perbezaan bila bersetubuh dengan ah?” tanya N ingin tahu.
“Ntah dia… ah buat macam biasa jerr. Melayan dia bila dia mahu… Tapi dia tidak sehebat kau N… Biarpun kau budak tapi cara kau main ah macam profesional… Biarkanlahbahagia dengan isteri mudanya… Dia main ahpun seminggu sekali ajerr… ah ada nafsu juga.. ah bukan malaikat…”

*****

“Boringlah N… Boring sungguh.. Duduk lak dalam hutan, kuar pekan seminggu sekali ikut abang Tukiman kau…” keluh Kak Sakinah petang itu.

N memerhatikan Kak Sakinah yang berbaju kurung berwarna hijau lembut. Kelihatan dia memakai coli yang membalut dua buah dadanya yang sederhana besar. N telah melihat pepet Kak Sakinah bila dcia mengintai Abang Tukiman menyetubuhi Kak sakinah. Pepetnya yang berbulu lebat temban dengan alurnya berair-alur warna merah muda dengan kelentit sedikit tersembul dengan bibir faraj agak lebar kedua-dua belahnya.

Orangnya tinggi sekitar 162 cm, berkulit kuning langsat yang halus dengan muka jawanya yang manis.

“Kampong akak di johor… Pedalaman juga. Agak ikut abang Tukiman tinggal di pekan rupanya balik ke kampong juga,” kata kak sakinah tak puas hati layaknya.
“Akak takde anak nape?” tanya N menduga sambil sengih.
“Bagus enggak takde anak N… Kalau ada leceh juga. Tapi akak nak anak juga takkan nak biarkan… Nanti orang kata akak mandul lak..”jawab Kak Sakinah memainkan jari jemarinya yang halus dan tapak tangannya kecil.
“Akak mandul ke?” tanya N lagi.
“Ntah tu akak tak tahulah…” jawab Kak Sakinah senyum melirik terasa malu juga dengan soalan N itu.
“Abang Tukiman tak kuat ke kak?” tanya N memberanikan diri, dia tahu kedudukan selepas mengintai Abang Tukiman menyetubuhi kak sakinah sekejap sahaja.
Kak Sakinah senyum. “Mana bole citer.. Tu hal dalam kelambu suami isteri tak baik. Nak kata kuat ntahlah akak mana tahu… Sebab akak hanya buat dengan suami akak tu ajerr.”

N senyum.

“Ko ni budak-budak lagi sudah pandai… Anya hal gitu-gitu pulak uh…” tegur Kak sakinah membetulkan baju kurungnya.
“Nak tahu juga kak… Kitakan membesar..”kata N sambil ketawa kecil.
“Sukalah tuuu…”
“Janganlah marah kak nanti gigit kang…”
“Kau ni pun miang juga yeee,” kata kak sakinah sambil mencubit peha N manja.
“Mana tak miang akak lawo.. Cantik… Syoklahh…”
“Ishhh kau ni N… Nakal lahh… Miang lagi… Habislah budak-budak cam kau ni…”
“Habis apa kak…?Biasalah belajar nak jadi remaja dan dewasa… Silap-silap saya leh buat anak kak..” tambah N senang.

Kak Sakinah tersenyum sambil ketawa… N memegang tangan Kak Sakinah sambil meramas jari jemari yang halus itu.

“Jahat kau ni…” kata kak Sakinah menarik tangannya.
“Halus tangan akak…” balas N…

*****

Rumah sewa No 3 milik Abang Tukiman (30thn), seorang buruh LLN dan isterinya Kak Sakinah(24thn), seorang suri rumah, mereka tiada anak. Kak Sakinah agak bosan dan boring bila dia selesai kerja-kerja rumah, dia memang free. Hanya radio kecil menjadi temannya. Ada waktunya dia berandang dan berborak. Maka dia juga menegur dan mengenali N.

Bunyi unggas hutan, bunyi kokok ayam jantan kedengaran di sekitar kebun dan pondok. Cuaca redup dengan angin mendesah culas. Seperti desah, renggek, raung, jeritan-jeritan halus yang antara kedengaran dengan tidak, yang dibalut oleh angin dan yang dipulas nafsu.

Sakinah berbaring dengan bogel dala pondok itu. Dia memegang batang zakar N…

“Uuu… Besarr… Waaa.. Panjangnya N…” desah Sakinah sambil mengerling ke penis N yang tegang, mencanak keras.

N menjilat pipi dan muka Saknah mengucup bibir dan mereka berkulom lidah. Tangan N meramas payudara milik Sakinah yang sudah tegang mengeras. Kini mulut da lidahnya bermain di puting payudara Sakinah sambil tangannya meramas mulus dan kuat. Sakinah mula mengelinjang. Mukanya ke kiri dan ke kanan menahan sedap. Bibirnya digertap menahan nikmat. Mulut dan lidah N bermain di pusat dan diperut kemudian mampir ke tepi tundun yang tembam dengan rumputnya yang panjang.

Lidah N di pusat Sakinah… Sakinah menarik nafas mengeluh, mengerang sambil tangannya mengocok zakar N.

“Kau pandai N.. Kau pandai buat akak syokkk,” erang Sakinah yang melebarkan pehanya.

N menguis-nguis rumput tundun.. Mencium.. Kemudian menjila pangkal peha Sakinah. Sakinah mendesah deras. Dia mengerang kuat sedikit bila mulut dan lidah N menjilat peha betis sampai ke hujung jari jemari kakinya. Kemudian N menjilat tapak kaki Sakinah membuatkan Sakinah menginjal dan menaikkan punggungnya.

“Uuu sedap.. Nape bang Tukiman tak buat cam kau buat N…” komplen Kak Sakinah bila N memperlakukan tubuh Sakinah sedemikian.
“Tanya Abang Tukiman kak..” jawab N yang membalikkan tubuh Kak Sakinah meniarap.

N memulakan ciuman, jilatan di belakang tubuh kak Sakinah. Menjilat dan mengigit punggung kak Sakinah dengan manja. Mengarahkan kak Sakinah menunging. Sakinah mengikut. N mula mnjilat lubang anus kak sakinah. Sakinah merasakan satu sensasi yng luar biasa dan menjerit halus. N menjulurka lidah nya ke dalam lubang anus tu. Tambah membuat Sakinah terangkat2 kepalanya ke atas.

Sedapp… Nikmattt… N meminta Kak sakinah bebaring semula. Kak sakinah kesedapanmengikut arahan N.. Dia berbaring semula… Nmelebarkan kaki Kak Sakinah dan berada berdepan dengan vagina kak Sakinah. Vagiuna kak Sakinah dikuak dengan lidahnya. Alur merah jambu yang sudah becak dengan air itu dijilat N.

Jilatan ditumpukan di kelentit kak Sakinah. Dihisap dan dikulom dan dimainkan dengan lidah kelenit itu. Kak sakinah mengangkat punggungnya… Mendesah dan menjerit-jerit kcill.

“N.. Sedappp.. Abang Tukima tak hisap tak jilat pepet akak…” komplen Kak sakinah lagi.

N tersenyum. Kini dia menjulurkan lidahnya yang panjang ke dalam lubang faraj kak sakinah yang sudah berair. Telaga madu itu dihisap dan disedut. Kak skinah menahan bagaikan mahu kelua semua isi tubuhnya namun nikmat itu membuatka dia tak keruan. N menjulur lidahnya keluar dan masuk ke lubang faraj kak Sainah angmula terasa hangat. Sambil jari hantunya menyucuk lubang anus Kak sakinah. Satu perbuatan yang beriama dan sekali jalan. Kak sakinah bagaikan dirasuk. Kak sakinah sudah masuk.

“N sedappp.. Uwa.. Uwaaa… Sdapp.. Akak tak tahan akak nak kuar niii…” kata kak Sakinah menahan deria rasa yang meangsang sedap ke seluruh tubuh sederhananya. Dia merasaka N bagaikan listrik mencxuit tubuhnya memberikan sensasi yang menakjubkan.

N meneruskan menghisap, menjilat menyedut daerah puki kak Sakinah memnbuatkan punggungnya terangkat dan menyuakan pukinya dimulut N. N menyediakan Kak Sakinah sebaiknya, dia tahu kak sakinah sudah beberapakali orgasme.

“Sedap kak…?” tanya N melumati bibir dan payudara Kak sakinah.
“Sedappp… Kau pandai.. Kau bijak N… Akak sudah kuar banyak kali..”
“Kangkangkan kaki akak,” kata N membantu melebarkan kaki kak Sakinah.

Untuk kesekian kalinya N melumati puki kak sakinah dan menyedut jus madu dari lubang faraj kak sakinah. Buntut kak Sakinah terangkat dan dia mencapai klimaksnya sekali lagi dengan desah dan elus sambil kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan dan mengunyah nikmat.

“N… Bler ke kote kau masuk ke lubang akak?” tanya sakinah dalam sesdap ada cuaknya..
“Sabar kak… N cuba…” balas N tersenyum. Dalam hatinya berkata kepala bayi pun leh keluar dari lubang tu…

N mula memasukkan kepala penisnya yang merah besar… “Fluhhh..” bunyi kepala masuk ke lubang faraj Kak sakinah…

“ADuhhh N… Slow-slow skit. Akak rasa sakit…” balas kak Sakinah yang merasa perit kemudian keperitan itu mula hilang bila dinding vaginanya berinteraksi dengan batang zakar N. Batang yang dirasainya menyendat dan memenuhi lubang farajnya.. Bergeseran…
“N… Sedapp.. N sedap.. Kuatka henjutan N…” kata kak sakinah.

Kak Sakinah mengikut irama hentakan N. Dia memeluk N sambil mengucup mulut N dan berkuloim lidah masing-masing. N meramas payudara kak Sakinah kemudian menghisap puting payudara kak Sakinah. Tambah meraung Kak sakinah kesedapan. Dia membalas hentakan dan henjutan N… Batang zakar N mengeras dan menghunjam keluar masuk di lubang faraj kak Sakinah yang penuh berair nikmat.

“Uuu sedappp…” Kak Sakinah melawan kekuatan N.

N meminta Kak Sakinah menungging. Kini mereka berada dalam posisi doggie. N memasukkan zakarnya dari belakang ke lubang faraj kak Sakinah.

“Ooo… Rapat N… Ooo sedapppnya…” kata kak Sakinah mengelus dan menerima henjutan N. N mengapuk kedua belah bahu kak Sakinah lalu menghunjam kotenya tepat keluar dan masuk ke lubang faraj kak Sakinah.

Kak Sakinah menaik dan menurunkan kepalanya menahan nikmat dan sensasi ngilu dan geli di luban farajnya. Kepala kote N menujah ke kawasan ‘g’nyamemuatkan Kak sakinah terair lagi… Batangnya digelumangi dengan air Kak Sakinah. N terus memacu kuat dengan nafas ang deras. Begitu juga dengan Kak sakinah yang bernafas keras dan semput-semput.

Kini mereka berdua bermandi peluh dalam pondok N. N masih terus memacu. Dia mula merasa geli pada batang zakarnya. Kak Sakinah merasai lubang farajnya berinteraksi dan swendat. penis N membuatkan dia berasa senak…

Setelah dekat sejam mereka bersetubuh…

“N.. Akak kuar lagiii… Huhhh… Arghhh,” dia mengangkat punggungnya dan N membenamkan zakarnya rapat ke lubang puki kak Sakinah.
“Kakkk arghhh saya kuarrr…” N melepaskan maninya ke dalam lubang faraj Kak Sakinah.

Hangat. Kak Sakinah merasakan denyutan zakar N yang melepaskan lima kali sejumlah air maninya yang melimpah uah di telaga farajnyaaa. N pun menindih tubuh Kak Sakinah sambil meneruskan henjutannya ke lubang puki Kak sakinah.

“Uhhh.. Uuu sedappp… Pandai ko N,” kata Kak Sakinah sambil memulas hidung N dan membiarka N menindih dan penis N di dalam lubang pukinya. Dia menruskan kemutannya mencengkam batang penis N yang masih keras.

N mengangkat tubuhnya semula… Interaksi vagina kak Sakinah dengan zakarnya membuatka dia menghenjut lagi dan kak saknah mengangkang kakinya lebar-lebar. Menerima henjutan N yang keras kuat dan kasar.

“Ooo… Ooo… Ooo.. Ooo.. N… Sudahlah…” rayu Kak Sakinah sambil melayan henjutan N.

Peluh mereka memercik. Jeritan Kak sakinah melangsing kali ini. Lubang farajnya diterjah kuat oleh zakar N. Dia memakan nikmat.

*****

Ya… Kini N sudah dapat menyetubuhi dua isteri orang di kompleks rumah sewaan itu. penisnya tidak sepi lagi.

“Hebat kau N… Sungguh aku sayang kat kau N..” kata kak sakinah mencium pipi N. “Akak puasss sungguh. Tak sangka akak leh puas camtu. Kau lain dari abang Tukiman. Kini akak leh bezakan. Dengan Aang Tukiman abang tak rasa camni… Sikitpun idak. Selalu akak marah dan mengkal. Dengan kau akak yang walah. Akak yang leih namun akak puas dan nikmat.”

N ketawa kecil dan bangga.

“Ko inat N… Kote kau tu buat cipap akak sengal dan melecet. Pedih ni bila akak kencing… Dan bila dijirus air…”
“Pedihhh sedappp kak..” balas N meramas payudara Kak Sakinah.

Kak Sakinah ketawa sambil membelek teteknya. Tidak ada kesan gigitan hanya yang ada perasaan merasa diramas oleh tangan sasa dan kasar N. N senang melihat tapak tangan kecil milik kak Sakinah memegang batang penisnya. Nyata dengan dua tapak tangan masih lebih lagi kepala penisnya. Cipap kecil kak Sakinah mampu menerima batang penisnya yang besar, keras dan panjang. Biarpun kepal penisnya telah menyesak dinding ‘g’ dalam faraj kak Sakinah. Kak Sakinah sendiri mempunyai kudrat untuk bersetubuh dalam jangkawaktu yang lama walaupun dia telah klimaks banyak kali.